Pembelajaran Kimia atau Matematika?

Pagi tadi mengajar kimia selama 3 jam pelajaran (3 x 45 menit), seperti biasanya pembelajaran berlangsung dengan “adem ayem”. Pokok bahasan hari ini sampai pada kesetimbangan kelarutan. Sub pokok bahasannya adalah kelarutan dan Ksp, fungsi Ksp, pengaruh ion senama pada kelarutan, hubungan Ksp dengan pH.

Pada pokok bahasan ini sebenarnya tidak terlalu sulit, namun jika menghadapi soal diperlukan kecekatan dalam menyimak lalu menterjemahkan kalimat kimia ke dalam rumus. Sebenarnya fokus bahasan ini adalah untuk mengetahui kapan suatu larutan itu mengendap, masih melarut atau tepat jenuh jika dicampurkan/dilarutkan dalam pelarutanya. Namun banyak soal-soal yang muncul selalu mengkaitkannya dengan derajad keasaman pH.

Seperti soal berikut:
Berapakah harga Ksp larutan jenuh Al(OH)3 yang mempunyai pH = 9?

Di sini siswa mesti tahu hubungan antara
pH <=> pOH <=> Kelarutan (S) <=> Ksp.

papan

Soal kimia model seperti ini yang berbicara adalah kemampuan matematika, sedangkan dari segi kimia konsep utamanya yah hubungan itu tadi.

klasxi-1

Sayang banyak siswa yang terjebak dalam pandangan kimia itu adalah matematika, ada siswa yang paham secara matematika namun konsep kimianya sendiri lepas, tidak dipahami. Lebih-lebih bila soal yang dihadapi adalah pilihan ganda maka ke-kimia-annya bisa saja tidak ada, yang ada adalah hitungan matematis. Perlu mengubah pola pikir siswa dan juga mungkin para gurunya yang tidak mengarahkan kepada penguasaan kimia.

kelasxia1

Kondisi di kelas saya kebanyakan siswanya banyak yang lemah dasar-dasar matematika, sehingga mengajarkan kimia terasa nalah serasa mengajar matematika. Padahal ini merupakan lahan garapan guru matematika. Tapi apa boleh buat, demi kelancaran pembelajaran kimia terpaksa dilakukan juga pembelajaran matematika (sedikit). Namun matematika memang merupakan alat utama dalam menyelesaikan beberapa soal kimia.

About these ads

29 gagasan untuk “Pembelajaran Kimia atau Matematika?

  1. Weh, kalau ngajar bawa kamera ya Pak? :D

    Soal matematika, kayaknya itu juga terjadi sih di pelajaran fisika. Soalnya, konsep itu sendiri sifatnya pengertian (non-kuantitatif), sedangkan kalau ujian biasanya disuruh menghitung. Jadi deh terkadang ada dua macam soal, yaitu soal “teori” dan soal “menghitung” (pengalaman masa SMA).

    Btw, aneh juga. Masa sih ada murid yg bisa menghitung jawaban (tahu pemakaian rumusnya), tapi nggak ngerti konsep kimia di soalnya? Kayaknya kok kemungkinannya kecil; soalnya kalau bisa jawab biasanya tahu kapan dipakainya rumus itu. :roll:

  2. wow..pak guru yang suka mendokumentasikan segala sesuatu..

    ruang kelasnya enak banget pak..nyaman

    kembali ke topik..
    kimia, aku dulu lumayan seneng, tapi langsung senep gara2 guruku kelas2 nyleneh, ngilangin kertas ujianku..dan lain2
    bahkan meninggalkan jam pelajaran cuman buat ngejar tukang bakso yg lewat depan rumah..
    guru apa itu? gak respek aku..

    hehehe..piss pak guru, bukan sampeyan kok

  3. wow surprise pak, jadi ini suasana kelasnya pak, cukup nyaman buat belajar, muridnya dah diatur ya pak, kok nggak ada yg menghadap kamera,

    he..h.e.. jadi fokus sama kamera.

  4. dulu waktu sma, pelajaran kimia masih lebih mending daripada fisika…pokoknya kalau dapat fisika siap siap mengantuk dah…;)

  5. @ sora9n: Kebetulan saja, sapa tahu dapat momen yang bagus untuk diabadikan, lagian kan kecil saja kameranya.
    @ cakmoki: wah… saya khan yang memotret :D jadi saya ada didepan gambar2 itu, hanya orang sakti saja yg bisa melihat hehehehe.
    @ anung:masak sih ada guru sma 3 yogya yang seperti itu nung?
    @ peyek: Wah itu kelas anak ipa yang biasanya lebih rajin dan lebih perduli dengan kelasnya. saya kebetulan pingin saja, dan langsung jepret 3 kali, sementara siswa saya lagi saya kasih tugas ngerjakan soal. jadi mereka lebih fokus ke soal dibanding di kamera, swearrr. :D ini khan bukan jamannya pak harto jadi gak perlu diatur-atur alias direkayasa. :D
    @ imcw: Yah bagi saya dulu juga gitu, kimia jauh lebih mudah.

  6. Wah, ruang kelasnya bagus banget Pak! Sepertinya, kondisi fisik sekolah sudah bagus.

    Btw, dulu semasa SMA, sy malah seneng kimia banget. Cuma sy ini males and ga suka praktikumnya. Lebih seneng teorinya and ngerjain soal kimianya. Ga tahu kenapa?

    Btw juga, sy jadi ingat lagi tentang pH, pOH, asam, basa, ion H (plus), dan ion2 lainnya….Seingat saya, materi matematika yang dipakai untuk topik asam-basa seperti ini: exponen(perpangkatan), logaritma, and sedikit manipulasi aljabar. Jadi ingat guru-guru kimia saya juga….

    Makasih Pak, tulisan ini mengingatkan masa-masa SMA saya…

  7. ada pak..sampe sekarang masih mnengajar lagi..
    masih di-sengiti juga..
    hehe…
    begitu saya lulus, saya baru sadar..
    yg bawa nama sma 3 itu siswa2 nya
    soalnya guru2nya dikit kontribusinya
    terus kepala sekolah yg baru sibuk ama proyek mercusuarnya
    udah diperingatin masih aja
    bikin tempat parkir baru, dll
    hotspot pun ada,
    tapi restricted, buat apa klo gitu
    cuma megah2an aja

    kok jadi curhat gini ya
    hehe

  8. Kemampuan matematika dalam kimia tak akan ada artinya jika siswa tidak memahami konsep kimia yang mendasari. jadi yang paling penting adalah konsep yang matang. untuk urusan penghitungan matematik, pak urip mungkin bisa menambahkannya pada sesi pengayaan dan perbaikan. saya rasa, matematik dalam kimia tidak lebih dari operasi perkalian, pembagian, akar, kuadrat, dan semacamnya. tidak akan ada integral rangkap dua di sini hehehehe….

  9. @ mathematicse: Yah begitulah keadaannya, tapi di luar kelas lapangannya hancur. Kalau saya dulu pengin praktiku tapi telat alat datang setelah kelas 3 SMA.
    @ Anung: Walah iya toh? tapi kalau mengunakan internet familiar saja khan beliau itu, mbok diajari ngeblog saja. biar bisa komunikasi dengan banyak guru. Kalau gak bisa nitip besen sama mantan gurumu yg jadi raja itu. :D
    @ galih: Yup setuju mas galih. Kalau level sma memang gak terlalu rumit matematikanya, masalahnya kadang siswa kelas IPA di sekolah saya ini hitungan sederhana yang semestinya bisa ternyata ada yg belum bisa juga, padahal hanya +, -, x, :, eksponen, logaritma. itu masalahnya :D BTW mas galih sepertinya ngerti banget tentang kimia yah.

  10. Wah, Kimia lagi nih.
    Inget dulu waktu masih kuliah, kalo nyelesaiin soal hitungan pasti nulis :
    Diket: bla..bla…bla..
    Dit? bla..bla..bla..
    Jawab: bla..bla..bla..
    trus ngitung dech.. he he..

    Sekarang kalo saya ditanya sekian larutan A ditambah sekian larutan B, pH nya berapa? males ngitungnya, tinggal ke lab aja, campurin tuh larutan, trus ambil digital pH meter, celupin electrodanya, tekan start, kluar deh hasilnya…he..he..

    Mong ngomong, gak hanya kimia aja yg perlu penguasaan ilmu matematika, accounting juga pake matematika, bahkan kita beli bumbu-pun juga pake matematika buat ngitung uang kembalianya.
    Tul gak?

  11. sip jos bagus, kelas itu warnanya harus cerah dan ceria, saya seneng lihat kelas seperti di tempat pak guru ini, coba kalo warnanya lebih warna-0warni, pasti lebih semangat dan ceria kelasnya.

    jempol segede gajah buat pak guru deh

  12. kimia???
    Maaf ya Pak… Itu pelajaran yang ga saya sukai di SMU. Saya kepincut sama fisika. Soale fisika itu bisa di’bayang’kan, kalo kimia nggak. he..he.. Saya bilang gitu, soalnya saya ga pernah lihat bagaimana siyh bentuknya karbon, bentuknya hidrogen, dan unsur2 lain. Trus, napa juga kalo mereka gabung, kok pake cara-cara yang unik (a.k.a ngejlimet) he..he..

    sukses buat Pak Guru. anyway, math lebih asik daripada kimia.

  13. Stoikiometri…
    Urut-urutan (sinkronisasi?) pembelajaran itu Mtk-nya atow Kimia-nya dulu Pak. Jangan2 buku yg banyak b’edar sama sekali menitikberatkan pd penyelesaian soal2 matematis-nya tp konsep kimia-nya sendiri terabaikan.
    Kerasa jg, k-lo dulu itu tnyata yg ddapat dr matpel Kimia ya lbh dominan rumus2 minim konsep Kimia-nya itu sendiri (k-lo tak elaborasi dr sumber lain..).

    Salam.
    *Salam jg utk siswa2 Pak Urip, serius bener nulisnya, hati2 gituh, jarak 25 cm dari mata ke buku–atow gara2 mo difoto yach… :-) )

  14. kelasnya apik pak…

    knp jg y pa’.. kimia disamain ma matematik?
    padahal agak beda
    walopun banyak samanya…
    hehe…

    tapi pak kalo di farmasi kimia.. emang matematik n permainan gugus fungsi pa… mm maksutnya OH, NH, dll..

    sayangnya pa’ di kimia banyak perkecualian…
    itu jg membingungkan loh pa’…

  15. Wow….hebat banget…, kebetulan anda dan saya berada pada jalur yang sama, guru kimia tapi juga nyambi nge-TI, cuman saya lihat anda dah hebat banget, so saya pengen belajar banyak dari anda…
    Ajarin dong…..
    perkenalkan saya, Yoshi Rachmartdi, Guru Kimia di SMA 1 Cepiring Kendal. Saat ini saya juga lagi getol-getolnya pengen pake internet untuk pembelajaran, tapi mentok sana mentok sini, maklum, masalah di daerah sini lebih ke masalahan kultur yang kayaknya susah banget buat di rubah.
    yup makasih ya….
    wassalam

  16. Saya kalau mitamitik blas bodho. Tapi kalau yang aplikatif macam yang ada fi fisika atau kimia bodhonya berkurang dikit. Kimia karbon dulu saya paling suka.

  17. Akhirnya bisa nulis komentar juga…

    Yang salah siapa ya Pak? hehehehe…
    Ya hitung2 memberi bonus tambahan Pak
    @Anung:
    Hush…maksudmu Bu Itukah???
    Dasar Anung…

  18. Ping-balik: Melampaui Batas Negara « sora-kun.weblog()

  19. Wah, ulangan kelarutan saya kemaren cuma dapet 6.67 je. Hitungannya sih nggak terlalu rumit, tapi harus teliti ngitungnya, terutama mengali & memangkatkan.

  20. saya udah gak paham konsep kimia… gak mudeng konsep matematika.. HASILNYA??? mata kuliah kimia 1 dapet D, kimia 2 dapet C

  21. Seperti yang saya rasakan. Kimia yang bagian Asam basa, titrasi kelarutan itu very matematis.
    saya sering membayangkan bagaimana Davy, Lavoiser, Arrhenius,Bronsted, Lowry, dan Lewis, apakah mereka juga suka matematika? Yang saya baca teorimereka sederhana tapi setelah jatuh hitungan, terkesan rumit, penuh tantangan( bagi yang suka matematika….tentunya)
    Selamat berjuang mencerdaskimiakan anak-anak Indonesia. Salaam.

  22. Menurut saya pelajaran Matematika yang paling menyenangkan, karena jika dibanding ilmu yang lain itu lebih rumit.
    Apalagi saya membayangkan menjadi guru Matematika, kayaknya senang sekali ya!!!
    dan saya pun akan bangga, tapi saya ingin menjadi guru yang baik.

  23. Saya ingin berkomentar,,
    Bahwa:
    Mungkin keduanya itu adalah ilmu hitung tapi menurut saya sukses ya!!!!!!!!
    Untuk Kedua pelajaran tersebut
    Saya ingin memberi solusi, Seperti Contoh Misalkan kita sekarang kelas 2SMA, maka jika kita ada waktu luang
    menurut saya kita harus belajar dari awal pembelajaran(dari kelas 1). Supaya kita terbiasa.

  24. waktu sma, kimia adalah salah satu mata pelajaran yang paling aku sukai, tapi sekarang aktivitas saya nggak ada sangkut pautnya sama kimia.

    teruslah berjuang pak guru, selain ngajar, nulis terus.

  25. Memang begitu adanya :
    1. Umumnya siswa belum tuntas mempelajari Matematika dari SLTP dan awal SLTA sehingga Kimia siap memberikan pembelajaran Matematika. Kurasakan begitu juga sih.
    2. Umumnya siswa merasa sulit untuk mempelajari kimia apalagi matematika (disingkat mati-matian), ternyata menjadi semakin kesulitan bener pada saat mempelajarinya
    3. Umumnya siswa sudah trauma, di Sekolah Dasar atau SLTP bahwa mempelajari eksak harus seirus banget, dengan temperamen Guru yang galak, sangar, serius tidak ada canda…. jadilah kesulitan bertumpuk-tumpuk puk puk,….
    Lalu…? Angel (bukan gadis) Sulit (bukan punya pitik)

Komentar ditutup.