Kewirausahaan – Kuliah Perdana Oleh Ir. Ciputra

Ada beberapa hal yang bisa saya tangkap jari paparan pada kuliah perana di Graha Saba Pramana UGM oleh Ciputra “Sang Kapitalis”.

Saya tidak tahu soal wirausaha tapi begitu dengar paparan pak Ciputra jadi mengerti (sedikit). Tapi ada tanda tanya besar dalam benak saya. Dunia pendidikan (baca UGM) dimasuki seorang kapitalis, Akankah UGM akan jadi kampus kapitalis (atau malah sudah?)? Benarkah mahasiswa hendak dicipta jadi seorang kapitalis? Itu kesan pertama saya, selanjutnya akan berkata lain. Sependek pemahaman saya begitu.

Menurutnya (Ciputra) bahwa Indonesia selama dijajah dan semasa orde baru semangat kewirausahaan telah terbunuh dengan sempurna. Terbukti oleh adanya budaya pengemis yang dilakukan pemerintahan Indonesia yang selalu mencari pinjaman sana sini, padahal negeri ini kaya. Banyaknya lulusan perguruan tinggi yang tak sanggup mencipta lapangan kerja untuk dirinya lebih-lebih untuk pihak lain merupakan bukti kemubaziran lulusan pendidikan yang tidak “siap”. Perguruan selevel UGM pun belum begitu banyak bisa menyiapkan lulusannya untuk itu. Pemikiran yang ditawarkan Ciputra untuk segera diadopsi oleh UGM adalah membekali “semangat kewirausahaan”. Bahkan menurutnya kewirausahaan sebaiknya diberikan sejak sekolah dasar hingga perguruan tinggi. Tidak perlu mengubah isi kurikulum, tapi cukup menambahkan muatan kewirausahaan disetiap jurusan. Tentu saja yang dimaksud diiringi dengan praktik tidak sekedar teori.

Ciputra dengan bangga telah memberikan contoh kampus Tarumanegara yang tadinya “payah” ia sulap menjadi kampus “megah” dengan kemandirian dan berlandaskan kewirausahaan. Oke-lah…

Masih menurut Ciputra bahwa dengan jiwa wirausaha maka bangsa ini akan menjadi bangsa yang maju, bisa mengelola kekayaannya tanpa perlu ada ketergantungan dengan pihak lain, tidak lagi menjadi negara pengemis. Hal ini bisa saja ditanamkan sejak dini lewat bangku sekolah, yang keberadaanya telah menyebar di seluruh pelosok negeri sebagai lahan persemaian manusia “berpendidikan”.

Denga penuh semangat Ciputra memaparkan kewirausahaan di depan 2000 lebih calon mahasiswa pascasaraja UGM 2007. Inti yang saya bisa serap adalah bahwa kewirausahaan memang perlu untuk diterapkan dalam tiap individu meskipun porsi dan aplikasinya harus proporsional sehingga tidak ada pihak dirugikan.

Silahkan dikoreksi jika perlu, makasih.

About these ads

38 thoughts on “Kewirausahaan – Kuliah Perdana Oleh Ir. Ciputra

  1. Kalau mengenai kewirausahaan. Saya setuju, Pak Guru. Apalagi apabila dibumbui dengan masyarakat produksi. Dan kedua bagian tersebut, secara sama-sama, barsatu untuk membangun bangsa. Jelas sangat setuju sekali.

    Namun, saya mau komentar soal Pak Cip, nih. Hehehe.

    Menarik sekali paparan Bapak Ciputra.
    Sebagai salah seorang tokoh pengusaha (yang terlihat dekat dengan penguasa, minimal bisa dilihat dari potonya di harian-harian ibukota) pada jaman orde baru, paparannya jelas menarik sekali.

    JIka kewirausahaan dibunuh secara sempurna pada masa ORBA. Bagaimana mungkin ia menjalankan bisnisnya secara sempurna ketika Pak Harto masih berkuasa? Apalagi sampai mendirikan CiputraGrup, salah satu gurita konglomerasi bisnis di Indonesia.

    Bapak Ciputra mungkin tidak tahu, bahwa saat ini ada Google, dimana rakyat umum bodoh kampungan norak dan tidak tahu diri, macam saya ini, dengan amat mudahnya menemukan track record beliau dengan para penguasa ORBA.
    Dipikirnya, gampang kali, ngomong asal njeplak. Apalagi di depan para anak-anak Bulak Sumur.

    Oh ya, satu lagi, salut buat UGM. Lepas dari kontroversi kuliah Pak Cip. Minimal, ada terobosan untuk menambah wawasan para pelajar UGM.

  2. Yah itulah sayang-nya kami gak diberikesempatan untuk tanya jawab… kalau tidak tentu bakal ramai… 2000-an calon mahasiswa s2 s3 ugm sepertinya juga sudah siap “nembak dengan rentetan peluru”.

  3. Rasanya sudah hampir dua bulan saya ga jalan2 ke tempat Pak Urip .. soalnya, Pak Urip sudah lama ga muncul. Sudah pulang ya Pak?

    Saya sependapat dengan Bang Aip .. jaman sekarang, tantangan dan pilihan lebih beragam dan kompleks. Kewirausahaan yang dialami oleh Ciputra tentu berbeda dengan jaman sekarang. Jadi .. anggaplah untuk melihat sudut pandang yang berbeda.

  4. Sekarang ini sudah banyak perguruan tinggi yang mengakomodasi kewirausahaan tersebut dalam kurikulum, sehingga muncul mata kuliah Enterpreneurship yang dijadikan mata kuliah pilihan.

  5. Saya sependapat jugak dengan Bung Aip…cuman sudut pandang yg agak berbeda ajah, antara stetemen pak cip dg komen bung aip… mungkin yang dimaksud pak cip saat orba tekanan (kebijakan-kebijakan) dari pemerintah begitu kuat sehingga semangat wirausaha para pengusaha kendor.Tapi tidak bisa dipungkiri juga pak cip memang fenomenal.Di tengah tekanan tsb tetap bisa eksis.Apa gak hebat tuh…Pak Cip,dari mahasiswa itb jur arsitektur yang “hanya modal dengkul” bisa meyakinkan para penguasa jakarta untuk mendanai proyeknya…Bung Aip Bisa ?…he he he…lariiii sebelum dijewer bung Aip…

  6. kalo menurut saya pak cip waktu tu mungkin semangat sekali. saking bersemangatnya sampe lupa pada kenyataan dan omongan yang disampaikanpun berlebih-lebihan. ^_^

  7. terlepas dari pro n kontra masa masa perjuangan Pak Cip waktu zaman ORBA, yang perlu kite semua contoh adalah semangat juangnya, sehingga bisa sampai sukses seperti skrg ini.

  8. klo umpame semua mahasiswe se indonesia punye semangat juang dari pengetahuan untuk berwiraswaste kayak die (Pak Cip) pasti indonesia bakal maju

  9. Benar kok yang paling pinter zaman ini adalah yg tau seluk-beluk cari info di om Gugel dan informasi yang di peroleh dijadikan bahan penelahaan dan study banding. Ciputra …ciputra …lupa dia siapa dia sesungguhnya

  10. oh ya…saya udah tau itu
    semua itu ada di buku valentino dinsi yang berjudul
    “jangan mau gajian seumur hidup”
    apa pak ciputra copy paste dari buku itu ya????

  11. saya mau menanggapi tanggapan bangaiptop terhadap tanggapannya pada pak cip, karena kalimat bangaip yang berikut : Dipikirnya, gampang kali, ngomong asal njeplak. Apalagi di depan para anak-anak Bulak Sumur. tidak banyak, apa yang pak cip sampaikan menurut saya benar, JIka kewirausahaan dibunuh secara sempurna pada masa ORBA, beliau bisa menyampaikan hal tersebut karena memulai usaha pada masa orba tersebut jadi ya beliau sudah paham betul kondisi kewirausahaan pada saat itu.
    anda wirausaha bukan ? itu yang harusnya anda sampaikan.

  12. kesuksesan sejati adalah ketika bisa membantu sebanyak mungkin orang lain. yang dilakukan pak cip adalah dia bisa membuka banyak lapangan kerja, dan mengurangi tingkat pengangguran, sementara anda? mohon berpositif saja kalau belum bisa seperti beliau

  13. Informasi dimana tempat pelatihan kewirausahaan ala ciputra di jakarta?
    Saya sangat tertarik mengikutinya…terimakasi atas bantuanya.

  14. Kuliah yang bagus. Sekarang realistis saja bahwa 99% apa yang di katakan pak Cip memang benar. Lihat saja bagaimana singapura yg kecil bisa maju hanya dengan SDA yang minim, tapi SDM yang memiliki semangat entrepreneur yang tinggi. Bahkan terbukti bahwa birokrasi akan lebih baik jika dikelola dengan semangat entrepreneur. Jadi tidak usah iri jika ada orang yang sukses memberikan kuliah yang bagus. Lihat sisi positifnya bahwa dia sebagai entrepreneur sudah memberikan jasa yang luar biasa bagi negeri ini.

  15. Yup! Saya juga ada di kuliah perdana itu. Cukup menarik menurut pandangan saya. Yah! Differences do not always stated as bad, but they can give colors to our comprehension about the knowledges and experiences themselves.
    By the way, salam kenal Pak!

  16. kapitalis ato nggak yang pasti saat ini sudah terjadi di negeri kita, untuk itu ya harus menyesuaikan diri, kalo nggak ya nanti malah ketinggalan. ok

    great posting!!!

  17. Assalamu’alaikum, saya mahasiswa Kimia FMIPA Unand, saat ini sedang dan akn meneruskan perjuangan kewirausahaan… MUSLIMINDO College…

    Mantap blognya pak… Wassalam…

  18. Ah …
    Apapun siapapun yang berbicara…
    latar belakang bagaimanapun…
    Jika kita tetap berwira usaha…
    ya ini menjadi pelajaran untuk bangkit, jika masih terpuruk..
    dan berusaha memantapkan diri jika telah jaya…
    Akan beruntung sekali jika
    bisa mengambil kebaikan walau….
    dari siapapun kebaikan itu
    masham3d ….
    ente mau menyampaikan ” gue juga bisa…
    jika fasilitas dan ketebelecenya sammmma …”
    Tul nggak ?

  19. Ya udah kalo kalian semua cuma mau jadi karyawan yang disuruh-suruh orang melulu. Aku sih seneng aja punya karyawan yang vokal tapi pada bloon mikirin masa depan dirinya sendiri. Liat omongannya pak Cip dong! nggak usah mikirin masa lalunya. Liat masa depanmu sendiri, mau jadi apa coba ? he he he. Hebatnya lulusan sekarang kan cuma banyak ngomomg akademis dan analisis doang. Mirip kaya politikus di DPR yang cuma pinter ngomong . Kerja, usaha, pikirkan masa depan itu lebih baik. Tapi terserah deh, kalo cuma mau banyak protes dan akhirnya nanti cuma jadi pesuruh, alias cuma disuruh-suruh setiap hari dan akhir bulan terima duit manggut-manggut. He he mental terjajah kan ?

  20. Sori, tadi sebenernya komentar khusus untuk Bangaiptop, helgeduelbek,antobilang, dodo, nick, harisamry, farihik. Nggak usang bikin retorika untuk nangkis komentar ini. Nangkisnya pake usaha, jangan pake ngomong adu konyol. Atawa kalian semua emang mau jadi jago ngomong aja? Wah udah kebanyakan di Indonesia ini. Jangan menuh-menuhin deh. he he he

  21. Apapun caranya, tapi yang dilakukan oleh Ciputra memang sudah bagus. Setidaknya setelah jadi pengusaha sukses masih mau mendorong orang lain.
    Pengusaha Indoensia masih sedikit, dan dari dari yang sedikit itu, hanya sebagian kecil yang mau mendorng tumbuhnya kewirausahaan di Indonesia.
    Sebagian besar malah menjadi pengusaha hitam, menindas buruh dan mengeksploitasi sumder daya alam tanpa bertanggung jawab.

  22. Saya stuju dg pendapat PakCI,sebaiknya para generasipenerus hrus disiapkan mentalnya mulai dari usia dini.Saya sendiriseorang pelajar,dan saya sangat prihatinmenyaksikan prilaku teman2 sebaya saya saat ini.Merekanalasmengerjakan kewajiban mereka(belajar).

  23. AE///
    AKU PENGAGUM BERAT MA PAK CIP
    ORANGNYA PEMBAWAANNYA KALEM, DIAM TAPI BERISI, SUKSES, N SANGAT PINTAR MEMBACA KESEMPATAN PASAR
    KASIH TAHU AKU DONG GIMANA MAHASISWA BISA MEMPEROLEH EARNING DARI KEWIRAUSAHAAN KASIH TIPS, KASIH BALASAN!!! COMENT KE EMAILKU TOLONG YAH PLEASE
    AKU JUGA DARI ORANG DESA ATAU TEPATNYA KOTA TERPENCIL YA HAMPIR SAMA KAYAK PAK CI. (MENYAMA-NYAKAN):D
    SEMOGA SAJA KELAK AKU BISA SUKSES SEPERTINYA
    AMIIN

  24. Waduh2 aiptop atow aib tok ^^ harusnya yang jangan asal njeplak ngomong tuh kamu. Waktu ORBA akir2 gt deh pak cip tuh pernah ‘down’ aset2 dy ‘low’ dan cuma tinggal stegah aja hartanya. Tau gak lu?? Tapi karena pak cip cinta Tuhan n berisi choy gak cuma bergong2 guk2 dy dgn teliti melangkah, dy ga pduli pengusaha laen pada nyiut tapi itu peluangnya jadi pengusaha laen mundur dy dgn gesit n tliti baca peluang bisnis. Coba kalo harta lu tinggal sparo, wah kek nya seh bunuh diri x ya ato mentok ya masuk RSJ ^^v rakyat mental2 negative thinking, gengsi mengakui keunggulan orang laen, n cuma pasrah itu yang jadi musuh bangsa indo makanya ga naek tp turun. Gak ngasi tapi minta. Gak ngaca tapi slalu kritik org laen.

  25. Assallammulaikum,

    Sebenarnya saya sangat tertarik dengan kewirausahaan. Apalagi kita lihat pada saat ini, makin banyaknya tingkat pengangguran di Indonesia. Seperti yang di paparkan diatas, kenapa hai ini bisa terjadi? Karena banyaknya sarjana2 muda yang tidak mampu menciptakan lapangan kerja.
    Oleh karena itu kewirausahaan perlu dipelajari mulai dari tingkat dasar. Sehingga para sarjana muda akan memiliki jiwa kewirausahaan.

    Hal ini yang mengganjil hati saya, apakah dengan mendalami ilmu wirausaha maka semakin menakutkan orang untuk melakukan wirausaha?Logikanya saja, rakyat negeri ini hannya memikirkan kerugian. sehingga mereka takut untuk melakukan wirausaha.

    Tolong kasih penjelasan pak Guru.

    Wassalam.

  26. kapitalis atau apapun namanya kewirausahaan tetap nomor wahid. yang membuta bangsa ini menjadi pengemis karena individu-individunya tidak bermrntal wirausaha, seandainya seluruh bangsa ini bermental “wirausaha” dan pekerja keras atasnama bangsa ini saya masih yakin kita akan malu jadi peminta-minta. bsrangkali begitu pak guru…

  27. kapitalis atau apapun namanya kewirausahaan tetap nomor wahid. yang membuat bangsa ini menjadi pengemis karena individu-individunya tidak bermental wirausaha, seandainya seluruh bangsa ini bermental “wirausaha” dan pekerja keras atasnama bangsa ini saya masih yakin kita akan malu jadi peminta-minta. bsrangkali begitu pak guru…:)

  28. salam perubahan menuju yang terbaik
    saya sepakat kita semua butuh mengembangkan kewirausahaan
    dan yang paling pening adalah bagaimana nilai-nilai dasar kewirausahaan itu yang musti dimiliki oleh masyarakat Indonsia siapapun dia, pada level manapun dia. Bahwa jiwa pantang menyerah,
    jiwa optimisme, kreatif, terbuka, jujur dan beretika
    yang kita rindukan
    Ini sih bukan retorika lho, tapi ini kebutuhan yang kayaknya mulai menjauh dari diri kita.
    Wirauasaha bukan mengajari kita berjalan instan tetapi bagaimana
    memaknai proses yang kita lakukan
    salut bagi semua yang mau berubah menjadi lebih maju. Dan saya sangat senang bila bisa bekerjasama dengan siapa saja untuk memajukan dan mengembangkan kewirausahaan dan menuju perubahan

    salam perubahan dari jogja
    rommy heryanto

  29. Berwirausaha itu harus memiliki jiwa disiplin, ulet, inovasi, bisa membaca peluang, supel kalau mentalnya tempe atau kerupuk ya jadi pengemis aja kayak yang dikatakan pak Cip itu, bagaimana bangsa ini mau maju kalau dunia pendidikan ini hanya berkutat pada politik, hukum, sementara kewirausahaan yang bisa mensejahterakan masyarakat malah ditinggalkan disinilah letak kebodohan kita selalu berpikiran negatif pada orang lain, ada pengusaha sukses kapitalis, dekat penguasa dll.

    salam, maju terus wirausaha

  30. Ass.wr.wb. buat mahasiswa2 atau pun orang2

    yang berpikiran negatif jangan anda cuma

    bisanya banyak NGOMONG tapi tidak banyak KERJA.

    bisanya hanya MENGGONGGONG, MENCACI dan MENGHINA

    tanpa memberikan SOLUSI.

    Catatan :

    Kritis sih kritis tapi jangan krisis (krisis akhlak dan krisis ekonomi)

    Kritis….!!! harus juga kreatif,, ingat itu sobat…..!!!

  31. saya tambah sedikit dengan adanya wirausaha/pengusaha

    memungkinkan kita untuk berusaha hidup mandiri bukannya

    selalu mengharap sama pemerintah.

    Ingat satu hal lagi Lapangan kerja terbatas…..

    Maju terus pak Cip………

    Wassalam

  32. Kenapa orang miskin, dan sebagian ummat di dunia menjadi miskin, hal ini disebabkan oleh cara berpikir Marx yang menumbuhkan kebencian kepada orang-orang kaya atau kaum kapital, yang menyebutkan bahwa Kapitalis itu jahat, kapitalis itu memeras kaum buruh, kapitalis itu membikin ummat menjadi banyak sengsara sehingga kaum miskin menjadi tidak bisa belajar kepada orang kaya atau ingin menjadi kaya.
    Menjadi kapitalis adalah fitrah manusia, karena pada dasarnya manusia ingin menjadi seorang mengelola aset, ingin menjadi pengusaha atau ingin menjadi kaya. Manusia pada dasarnya diberikan pilihan apakah dia ingin menjadi Kapitalis atau Sosialis, jika dia ingin menjadi pengusaha maka dia akan menjadi kapitalis, jika ingin menjadi sosialis maka dia akan menjadi pekerja atau menjadi pimpinan pekerja (kapitalis sosial yang mengeksploitasi pekerja) dengan konsep sosialis.
    Ir Ciputra adalah contoh seorang kapitalis sejati, dia adalah orang yang berbuat baik dengan memberikan pekerjaan kepada yang menganggur sehingga mendapatkan upah, dia tidak mengharapkan bangsa Indonesia dipenuhi oleh kaum pekerja yang kebanyakan sosialis, dia berharap bangsa ini menjadi Kaya-kaya dan memberikan pekerjaan kepada yang belum bekerja, serta memberikan arti pada dunia, bahwa Indonesia harus keluar dari cara berpikir sebagai kaum buruh.
    (satriyantoisma@plasa.com) blog. Garut entrepreneur Club)

Komentar ditutup.