(Anak) Anda Pandai Maukah Jadi Guru?

Dipastikan salah satu penyebab utama jeleknya mutu pendidikan di Endonesa adalah jeleknya kualitas pengajar, baik guru, widya-iswara dan juga dosen. Disinyalir atau ada kecenderungan (meskipun bukan hasil penelitian) bahwa kebanyakan kualitas pengajar semakin merosot kalau dirunut dari jaman kompeni, kemerdekaan, masa revolusi, orde baru, orde reformasi hingga saat ini.

Penyebabnya adalah input tenaga pengajar itu tidak kualifaied. Sebenernya di Endonesa potensi manusia untuk jadi guru yg berbobot itu tidaklah kurang. Hanya saja kebanyakan dari mereka yg memiliki potensi bagus untuk jadi pengajar enggan bener2 jadi pengajar. Penyebabnya tidak lain adalah masalah imbalan/kesejahteraannya tidak layak menurut takaran mereka. Akibatnya posisi pengajar diisi oleh mereka yg sebenarnya hanya terpaksa untuk sekedar mendapatkan penghasilan karena tidak bisa atau takut kalah bersaing dengan mereka2 yg berpotensi… Yah memang tidak semua pengajar buruk, hal ini dibuktikan dari hasil uji kompetensinya + – 50% dari yg mengikuti uji kompetensi itu dinyatakan layak mengajar. Meskipun uji kompetensi itu sendiri hanya sekedar ukuran diatas kertas.

Dengan kondisi seperti itu semestinya pengajar yg tidak layak itu untuk segera sadar diri memperbaiki diri sehingga bisa menjadi pengajar yg lebih baik, menguasai apa yg diajarkan, bisa mengatur kelasnya agar selalu hidup apapun kondisi siswa-nya, menguasi hal2 terkait tugasnya seperti mampu membuat soal yg baik, selalu rajin mengevaluasi diri dan kondisi siswanya, intinya tidak diam hanya menunggu saat gajian saja.

Banyak di antara anak yg pinter enggan untuk berprofesi jadi pengajar alasannya adalah masalah hasil kerjanya tidak begitu dihargai, mereka lebih memilih untuk berprofesi lain yg menjajikan penghasilan yg besar. Dan ini jelas sudah diketahui, disadari oleh pihak pengambil kebijakan di negeri ini dan semua para pakar yg sering dimintai nasehat oleh pengambil kebijakan itu. Tapi adakah usaha untuk “merayu” mereka yg pandai itu supaya mau jadi pengajar di sekolah-sekolah dengan gaji yg tidak kalah dibandingkan profesi yg selama ini diidolakan kebanyakan orang?

Anehnya banyak lulusan IKIP/FKIP yg memiliki prestasi/potensi bagus, tetapi begitu masuk jadi guru malah dilempar jauh di pelosok yg tidak memiliki akses untuk menunjang pengembangan potensi yg dimilikinya, sehingga emas-emas yg terpendam itu tidak terawat dan tidak pula termanfaatkan. Mereka (pihak yg menentukan penempatan guru) memiliki kepentingan pribadi terkait sogok-menyogok untuk mengambil untung dalam penempatan tenaga pendidik itu. Atau mungkin memang sudah menjadi konvensi dari mereka2 itu siapa saja yg berpotensi itu dianggap mengancam kenyamanannya, maka perlu dilempar jauh agar tidak mengganggu status quo.

Lalu apa yg kita bisa perbuat…

11 responses

  1. sebenarnya gimana sosialisasi fungsi guru juga perlu mas, baik lewat keluarga dan media. Saat ini yang terjadi kan sebaliknya. Dari kecil anak-anak telah disuguhi budaya materialistis seperti lewat iklan-iklan konsumsi. Orang tua pun ikut mendukung proses tersebut. Anak-anak dididik bahwa saat ini yang dibutuhkan uang..uanga dan uang. Sangat jarang sosialisasi anak-anak berprestasi di bidang akademis sehingga dapat memacu mereka lebih ilmiah.
    Kesejahteraan guru juga penting tapi bukan utama. Jadi guru itu bukan untuk memenuhi kebutuhan lahiriah tapi merupakan kebutuhan jiwa. Bagaimana menyentuh jiwa mereka itu yang penting.
    Masalah penempatan pengajar dimana saja saya kira tidak jadi masalah besar. Setiap tempat tentu memiliki potensi masing-masing. Tinggal bagaimana mengelola dan jangan pernah putus asa.
    Hidup Dunia Pendidikan Indonesia !

  2. Yah juga sih, tapi magnetnya adalah tetep uang-uang dan uang. Akibatnya mereka orientasi masa depan utamanya adalah pasti selain guru karena melihat kondisi saat ini, guru hidupnya indentik dengan kesulitan ekonomi.

  3. Jadi apa dong yang bisa kita perbuat?

    Apa bikin team petrus aja, trus tembak-tembakin semua yang bejad2 itu?
    Saya mau deh partisipasi, asal sasarannya jelas.

    *becandus*

  4. wis pokok-e nrocos aja dulu… mudahan ada yg kebakaran kumis. 🙂

  5. Kumis???

    Si kumis bukannya lagi maen sinetron tuh? Kalo ga salah judulnya Dunia tanpa sikumis, ah, saya lupa linknya.

    Kalau guru dan aparat pendidikan korup, itu tanggung jawab siapa ya?
    Pak mentri pendidikan itu ikut bertanggung jawab membersihkat ga?
    Btw, Pak mentri itu bisa internet ga sih? Jangan-jangan malah belum ngerti cara cek email?

    *Numpang lewat bergumam*

  6. 😀 btw mendiknas dan pejabat2 busuk-nya (termasuk yg didepag juga) udah gak berkumis yah?…. wah jangan2 lagi njalanin sunah Rasul sehingga gak bekumis.

    Kl guru dan aparat pendidikan korup Tanggung jawab masing2 donk…

    Loh mendiknas khan bukan sapu atau lap… kotor sedikit aja dia bisa langsung cuci tangan. Coba aja dia Do-Blog jadi kita bisa ikut obok-obok. Gak ngerti cek email…? mungkin juga yah… tapi masak sih wong cek saldo rekening tabungan aja rajin tuh keliatannya…

  7. kualitas guru dikita emang parah…

    ada guru yg dateng kekelas cm ngasih tugas ngerjain LKS, dah gitu anak2 muridnya disuruh cek soal LKS dr kunci jawaban yg emang dah disiapin sang guru…

    murid2nya pada komplen, sekolahnya tenang2 aja… padahal tuh murid klo belom di ajari gimana mo bs ngisi soal2 LKS???

  8. hehehe.. itu bukan guru bung… tapi OKNUM, sebab kalau yg namanya guru tidak seperti itu. Kalau ada siswa mendapatin guru bertindak seperti itu, sebaiknya dilaporkan saja ke komisi “tindak kejahatan” guru, SAPA YG MAU JADI PELOPORNYA??? ngacung…!

  9. heheheh… kalo ukurannya materi jaman oemar bakri juga susah tapi totalitas oemar bakri dalam mengajar ngga perlu dipertanyakan….beda ama sekarang.
    gw gaji 2,5 jt/ bln dengan 6 hari kerja dari jam 8 sampe 5 sore alias 200 jam sebulan (karena jumat istirahat 3 jam). kakak temen gw jadi guru gaji 1,5 jt /bln , seminggu ngajar total 18 jam pelajaran alias 72 jam sebulan. teriak2 katanya gaji kecil. padahal sisa waktunya dipake buat jalan2 atawa ngobyek (dari pada bt disekolahan katanya). liburnya dalm setahun buanyak pula… masih digaji tuh kalo libur anak sekolahan 🙂
    cintailah apa yg di anda kerjakan man…. ngga jamannya lagi ngeluh. apalagi profesi itu kita2 juga yg milih…malah ada yang sampe nyogok segala….

  10. 🙂 itu bukan keluhan khan, cuma prihatin saja mengapa banyak orang pinter enggan jadi guru.

  11. Guru kayaknya emang perlu kualifikasi yang tinggi. Kualitas guru memang banyak dpertanyakan. bukannya mau nyalahin org lain. waktu aku kuliah di IKIP temenku banyak yang kuliah atas dasar “daripada ngganggur”. Kalo ampe sekarang banyak masyarakat komplain ya maklum aja. perlu aturan ketat untuk menjadi guru. bukan hanya nilai IPK, tapi perlu di tes juga teaching skill dan motivasinya.