Dua Opsi Nilai Kelulusan Ujian Nasional 2007

Mengomentari tawaran dari BSNP pada Antara 7 Desember 2006 13:16 mengenai besaran nilai kelulusan pada UN 2007 yg dikemukakan ketua BSNP itu, saya rasa tidak begitu berbeda secara siginifikan dibandingkan sistem ujian tahun sebelumnya.

Opsi pertama siswa dinyatakan lulus bila memiliki nilai rata-rata minimal 5,00 untuk seluruh mata pelajaran yang diujikan dengan tidak ada nilai di bawah 4,25.

Opsi kedua siswa dinyatakan lulus bila memiliki nilai minimal 4,00 pada salah satu mata pelajaran, dengan nilai dua mata pelajaran lainnya minimal 6.

Benarkah dengan patokan nilai segitu pendidikan di negeri ini bisa lebih baik? Coba saja perhatikan soal2 yg digunakan untuk ujian apakah sudah “baik”?

Ia lebih lanjut (ketua bsnp itu maksudnya) mengatakan tidak benar bila UN merupakan satu-satunya penentu kelulusan siswa seperti yang selama ini dicitrakan, sehingga banyak menimbulkan protes kalangan masyarakat.

Nyatanya khan emang gitu… sebab masalahnya kenapa hanya 3 mata pelajaran itu yg dipertimbangkan secara nasional? sehingga pencitraan penentu kelulusan yah hanya dari 3 pelajaran yg di unaskan itu.

“Sekarang dituntut keberanian sekolah untuk menyiapkan materi ujian sekolah yang bermutu dan penilaian dilakukan secara baik artinya obyektif tanpa melihat kepentingan sekolah, namun mutu siswa lebih dikedepankan, sehingga kredibilitas hasil UAS tidak perlu dipertanyakan lagi,” katanya.

Halaaah… wong level nasional saja materi ujiannya gak mutu blas… kok berharap di level sekolah bisa lebih baik dan obyektif… mana bisa bosss. Sebenarnya siapa sih yang berkepentingan dengan hasil ujian sekolah selama ini? Lak yo mereka-meraka itu toh (kepala sekolah, kandep diknas/depag, kanwil diknas/depag, mendiknas).

Kalo nurut saya (sayang gak mau nurut saya sih) biarin aja … asal lulus… terus kalo mau masuk ke mana gitu dites lagi… khan sama saja. Jadi gak usah repot ngurusin ujian nasional yg biayanya tidak sedikit.

Negeri Indonesia emang paling seneng mborosin uang yah… dengan menggarap proyek semacam ujian padahal tidak bisa menguji secara hakiki… Katrol-katrolan nilai mana mungkin dihindari, semua berkepentingan kok.

Parah… wis!!!

NB: Maaf yg ini gak nyambung dengan tulisan di atas.

Coba sekarang cari peraturan mendiknas no 45 tahun 2006 tentang ujian nasional 2007 di internet pasti belum gak ada khan…. Padahal permen itu tertanggal 13 November 2006. Dasar… web-nya diknas bener2 busuk bashii. Informasi aktual gak bisa didapat. Maunya ekonomi biaya tinggi saja. Preeett!!!

Image Hosted by ImageShack.us

Image Hosted by ImageShack.us

Website departemen pendidikan nasional kok jarang di-update… padahal dana melimpah. Opo gak malu mendiknasnya dengan keberadaan website semacam itu. Jangan2 mendiknas gak pernah buka web-nya sendiri nih.

Iklan

37 responses

  1. ya bener bgdzzzzzz siswa mjd kelinci percobaan aduh bo cape dech…….!!!!ember!!!!

  2. macem2 aja peraturannya gimana sich maunya….?!!!! please dech bolak balik ganti kurikulum kita jadi korban gitu loh.?

  3. saya sbg pelajar SMK sgt keewa dg adanya ujian nasional. pemerintah sama sekali tidak pernah menyadari, bahwa ujian nasional itu bisa membuat kami menjadi stresss. sbg siswi smea kami dituntut untuk bisa memasuki kedunia kerja. seharusnya ujian kami yang sesungguhnya adalah praktek langsung kedunia kerja. pelajaran saya bukan cuma 3 pelajaran doang, tapi masih banyak pelajaran yang lain yang harus saya kuasai. hanya karna 3 pelajaran saja, NASIB SAYA MAU DIKEMANAIN ? kenapa pemerintah seenaknya merubah kurikulum, saya sbg pelajar sangat merasa kecewa. kalian tidak pernah mau mendengar keluhan kami sbg ANAK BANGSA.

  4. Ape Sich maunye petinggi busuk…!! ga pernah ngerasaain apa.. jadi anak sekolah , seenaknye buat peraturan… Birokrat bangsat itu aje dah yang suruh sekolah biar die sndiri yang buat, untuk die, dan oleh die.. haha.. Gak bermutu tw ga…
    Ank2 STM lulus pengen nyari kerja…!! shrsnye ga usah ada gituan…!!! Kalo ujian cuma mat, bi, ingris, mendingan ga usah ada ppkn, agama, olahraga,dll. blajar aje 3 plajaran itu doank.. mang kalo kayak gitu indonesia bisa maju..?indonesia bisa pinter? yang ada malah diberakin doang ama Sucks of Amerika. dah lah ga usah banyak gaya…!!!kalo mao ambil keputusan liat kemampuan otak org indonesia dulu dong SAT…!!! emang Pengusa Berak doang kerjaannye…!! “Pejabat2” juga blom tentu bisa lulus dengan standar kayak gitu..!!! Aturan yang nindas otak itu namanye,….!!!

  5. Oi…oi…OI….!! page, malem, siang …!! Satu Hal aje buat “Bapak-2 disana”…!!
    INDONESIA GA BAKAL PINTER DAN GA AKAN PERNAH PINTER KALO MASIH ADA “MALING KURSI”, “JAMBRET ORANG MISKIN”,
    “TUKANG PALAK PDAGANG KAKI LIMA”, “PENJAJAH BURUH”. DAN ITU SEMUA YANG “BIKIN INDONESIA BEGO…!! APALAGI BIROKRAT-2 BUSUK… ”
    SEKIAN………………….!!!!!
    GA USAH PAKE TRIM’S AMA BANGSAT. THANK YOU NYA BUAT REDAKSI AJE… OQE…
    OI…OI…OI…!!!

  6. Ujian NasionaL cuma pembodohan……..berarti usaha gue bLajaR sLama 3 tahun,cuma dipeRtaRuhkan sLama 6 jam (2 jam B.indo,2 jam B.inggRis, 2 jam Matematika) kLo gue gak Lu2s beRaRti masa depan gue suRam….coba pikiRkan itu bambang sudibyo……beRapa banyak siswa,yang kecewa gaRa2 keputusan Lo Bambang.jangan cma kaRena pengen koRupsi Lo peRtaRuhkan jutaan peLajaR seLuRuh Indonesia.Lo emang manusia gak beRmoRaL.. Fuck You

  7. Ujian Nasional yang katanye untuk pemetaan ?…, tapi nyatanye …
    tetep saja faktor kelulusan satu-satunya. Bagaimana produktifitas siswa terutama SMK? Mari saat ini fikirkan dan berikan solusinya agar siswa lulus dapat melanjutkan, bekerja membantu menghidupi keluarganya.
    Fikirkan juga nilai sebuah Kejujuran … ran… ran …

  8. saya ingin tahu apakah unas 2007 soalnya beda2

  9. menurut aku ujian nasional gak perlu diadakan ! karna untuk penilaian ahir lebih kompeten di beriksan oleh guru. guru lebih mengerti apakah anak tersebut wajar or tidaknya lulus oke jadi kesimpulannya ujian nasional gak wajib dilaksanakan

  10. AKU KECEWAAAAAAAA SERIBU KALI KECEWA…………………..
    kenapa nasib bangsa qta sial skali………..
    duh…………………….
    dprdnya minta naik tunj.tp ijasah sma aja g punya
    makanya G USAH ADA UAN
    OK dukunng Kami!!!!!!!!!!!!!!hapus uan!!!!!

  11. yah…gue s bersyukur nilai Un sekarang lebih bikin lega dibanding kemaren, and moga aja seluruh siswa sma indonesia lulus semua

  12. assalamua’alaikum wr. wb

    nama saya Ardi, SMA 2 payakumbuh, padang, menurut saya sebenarnya, dalam konteks pengujian, akan lebih baik diadakan ujian nasional tersebut, namun dalam bidang mutu dan pengalaman ada sedikit kekeliruan di dalam sistem tersebut, dimana tidak akan mungkin mengukur kemampuan seorang pelajar hanya dengan test selama 2 jam,
    itu hanya akan menyita waktunya selama tiga tahun, lagipula kebanyakan yang tidak lulus adalah yang berprestasi di sekolahnya, artinya mereka tidak mau melakukan hal-hal curang dengan bocoran2 soal.
    jadi sebaiknya kita kembali de sistem lama, yaitu dengan melakukan penilaian sepanjang waktu selama anak itu bersekolah, jadi tidak ada pihak yang merasa dirugikan dan mutu dapay ditingkatkan sebaik-baiknya.
    hanya sekian, semoga artikel ini dapat siperhatikan segala pihak yang terkait.
    terima kasih

    Helgeduelbek: Kuuuuulll

    wassalam.

  13. aku juga setuju dengan ide yang gak usah ujian nasional yang
    menghabisi banyak biaya.mendingan suruh sekolah aja yang atur yang penting setarap nasional materi yang diujikan
    dan kalau dia mau nerusin ke perguruan tinggi lewat tes lagi
    yang lulus tes masuk yang gak lulus da da……..
    kan gak banyak ngabisi biaya kalau gitu lagian ortu murid
    gak was-was anaknya lulus pap gak.tanks.

  14. yang benerr dong ahh..masa siswa buat percobaan terus, yang bijak dong..masa sarjana semua tapi plin-plan…

  15. makanya indonesia ngga maju2..pemerintah juga plin-plan..cuma cari gaji, nda mikir..punya gelar panjang2 tapi cuma buat nampang…pikirin dong yang belum sarjana..

  16. saya setuju bgt kalau uan dihapus.buat pusing aza.udah nilainya tinggi,peraturan2nya juga banyak & ribet.kembali aza deh kayak dulu!pokoknya setuju deh kalo uan dihapus.

  17. mmm,,, aku muti dari siswi mts klas 3 yang akan menghadapi ujian 2007 nanti. menurut saya ada + dan – jga ujian nasional itu. ok pemerintah buat soal ujian itu . tapi apakah pemerintah berfikir kalo tidak semua provinsi memiliki basic yang sgt mendasar sekali. misalnya di jakarta pendidikan ialah yang pertama tapi apkah di luar jakarta pendidikan yang pertama.ujian memang membuat ‘sibuk’ guru dan siswanya dan saya setuju apbla UN itu bs menmbah nilai pendidikan kita agr diliat bagus oleh negara luar. tapi perhatikan dulu sekolah2 lain yg mgkn pembelajarannya terganggu akbt rskna sarana prasarana ! terimakasih

  18. EGP kaliiiiiiiiiiiii…… abiz yang berkepentiangan aja cuek!!!!!

  19. duh gimana… nih….. UN 2007 “killer” habis
    ada nggak sih, bocoran jawaban UN 2007 di Internet???
    kalo bisa kirimin donk ke email gw…pls
    panca_kacul@yahoo.com

  20. bener banget !!!! UN itu bkn streZZZZZ !!! Menurut gw, UN itu bukan suatu sarana untuk membuktikan bahwa siswa itu pintar atau gak, berprestasi atau gak !!!! justru menjadi beban buat siswa !!! Toh, banyak siswa yg berprestasi tp nyata nya banyak yg gak lulus.. banyak sarjana yg masih jadi pengangguran, apa lagi siswa yg gak lulus UN.. jadi bertambah banyak pengangguran di indonesia ini, mau jd apa negara ini kalo masyarakat na jadi pengangguran semua.. kalo UN jadi patokan untuk menyelesaikan masalah di dunia pendidikan agak na gw gak setuju deh.. menurut gw sii, UN itu mesti na di hapus karena bukan jaminan atau pilihan untuk menjadikan siswa itu menjadi pintar !!!!!

  21. Kenapa siswa selalu jadi kelinci percobaan !!!!!!! mesti na UN itu gak ada !!!!! UN koq jadi prioritas !!!! gimana nasib siswa yg gak lulus ???? emg sii, msh ada taon dpn ujian paket B, C atau apalah.. tp bkn jaminan !!!! Gila gw lama2 mikirin UN !!!! gimana nasib orang tua yg udah ngbiayain anak na selama bertaon2 tb2 gak lulus hnya karena sistem pendidikan selalu berexperiment.. UN bukan ajang untuk meningkatkan mutu siswa, tp cm jd ajang buat semua siswa strezzz, gila !!!!!

  22. woi pejabat2 !!! LO2 pada pikirin dong nasib bangsa ini !!!! UN Bukan jalan keluar yg baik !!! jadi buat apa gw sekolah bertaon2, selalu dpt nlai bgs tp cm karena UN gw gk LULUS !!!! masa depan gw ancur !!!! ancur karena pemerintah yg SEENAK JIDAT NGATUR, NETAPIN PERATURAN !!!! MASA DEPAN GW DIPERTARUHKAN CM BUAT 1 LEMBAR SOAL + 1 LEMBAR JAWABAN !!! LO PIKIR NASIB GW CUMA BUAT ITU ?????? KALO SEMUA SEKOLAH DI INDONESIA PADA GAK LULUS SAPA YG MO TNGGUNG JAWAB ??? BAPAK BAMBANG SUDIBYO YG TERHORMAT MUNGKIN ??? PEJABAT CUMA BISA KORUPSI, SELINGKUH, APA CUMA ITU KELAKUAN PEJABAT ??? MENDINGAN GAK USAH BANYK GAYA LAH BAPAK BAMBANG SUDIBYO YG TERHORMAT !!!! PEJABAT KOQ GAK MIKIRIN RAKYAT !!!!! KALO GAK ADA RKYAT SAPA YG MO MILIH PRESIDEN + ANTEK2 NA !!!!! GOBLOK !!!!!

  23. aku juga benci ada UAN soalnya kalo ada uan kita kan harus banyak belajar lebih extra…….
    ya lagian si menterinya ga konsist sieh,,,
    setiap ganti menteri,ganti sistem pelajaran.
    Gw ga tau ni jamanya gw modelnya kayak apa ya?
    gw takut ni ga lulus,,,,
    apa lagi kali ini mentrinya ganti lagi,,,,
    huh pusing deh!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

  24. ass wb.
    teruntuk buat anjing2 yang sedang berkuasa.
    wahai para durjana lepaskan lah amanah ito klao tidaksanggup memikulya.
    anak bangsa menangis ,duka yang kalian buat tak pernah berhenti.
    sadar lah wahai para durjana yang haos duitttttt,
    jangan bodohi generasi bangsa ini,dengan kelakuan kalian .
    kami tahu,,,sisem pendidikan adalah kacao balao dan tak mnento mengarah para barat.
    bapak presiden :
    mana janji mo yang akan bahagiakan anak bangsa ?
    mana
    kao booong presoden
    semuanya hanya janji.
    kami bodoh karena karena sistem kalian kacao
    bukan otak kamiyang bodoh.
    wahai anjing2 pendidikan indonesia
    itolah kata yang pantas buat wahai menrti pendidikan,
    anjig mengongong meminta susuap nasi,kao korbankan anak bangsa dengan sistem tak jelas
    salam dari anak bangsa.

  25. K’LO UN JADI PENENTU LULUS ATAU TIDAK LULUSNYA. MAKA AKAN BANYAK YG TIDAK LULUS UN. K’LO TIDAK LULUS UN TIDAK AKAN BISA MELANJUTKAN KE SMA DONK. GIMANA MASA DEPAN ANAK- ANAK YG TIDK LULUS UN NANTI

  26. SAYA JUGA MERASA WAS-WAS DENGAN HASIL UN. K’LO SAYA TIDAK LULUS UN SMP, SAYA AKAN MALU DENGAN TEMAN2. PADAHAL SAYA INI SUKA JUARA ANTARA 1-5 DIKELAS.

  27. LULUSKANLAH KAMI PARA ANAK SMP SE- INDONESIA. AGAR KAMI BISA MELANJUTKAN KE JENJANG PENDIDIKAN YG LEBIH TINGGI

  28. KRITERIA KELULUSAN BUKAN HANYA DARI UN AJA.. TAPI JUGA DARI SEKOLAH…NGGA MUNGKIN SEKOLAH KEPINGIN ADA ANAK DIDIKNYA NGGA LULUS.. TAPI LO LO JGN KHAWATIR INSYAALLAH SEMUA LULUS KOK..YANG PENTING LO LO DAH BERUSAHA KERAS SUPAYA LULUS…GWE JUGA KLS 3 DI 12 MELATI, CILANDAK TEPATNYA JURUSAN PJ… KATA GURU GWE SIH GITU..TAPI KITA SEMUA LIAT BERSAMA PADA TGL 16 JUNI MENDATANG…
    THANKX
    REZA SANZERO
    12 MELATI,
    CILANDAK
    OKLAHOMA

  29. Helow teman teman yang senasib seperjuangan denganku. kita memang tidak boleh berhenti berharap,berdoa,dan berusaha.
    Jdkanlah semua ini adalah tantangan bagi kita, karena kita adalah generasi penerus bangsa,waktu akan terus berjalan dengan seilir waktu. dan tiada daya dan kekuatan yang berasal dari Allah

  30. WAH EMANG BENER2 PAYAH BGT LO PADE YE!!!!
    BISANYA CUMAN NGELUH DOANK!!!!

    UN NTU KAN TANGGUNG JAWAB MASING2!!!!
    KLO LU MANG NGRASA TU BUAT LU NDIRI, LU BAKAL BERUSAHA MA BERJUANG MATI-MATIAN!!! LU AJA YANG MO ENAKNYA AJA TANPA BELAJAR@!!!! YA NGGA’ MUNGKIN LAH!!!

    KLO NGGA’ ADA UN TRUS MO PAKE APA STANDARISASI “KELULUSAN” ANAK????!!! PASTI BAKAL LEBIH SUSAH!!!! TOH UN JUGA SIFATNYA SEINDONESIA YANG DIKELOLA PUSAT!!! PROSESNYA LEBIH CEPAT!!! LEBIH TERKONTROL DIBANDING DI DAERAH2!!!!

    PIKIR DONK….!!!!!
    JANGAN NYALAIN DOANK!!!!
    KALO MO NYALAIN HARUS ADA TINDAKAN JUGA!!!!

    PAYAH…!!!!!!!!!!!!!

  31. WAH EMANG BENER2 PAYAH BGT LO PADE YE!!!!
    BISANYA CUMAN NGELUH DOANK!!!!

    UN NTU KAN TANGGUNG JAWAB MASING2!!!!
    KLO LU MANG NGRASA TU BUAT LU NDIRI, LU BAKAL BERUSAHA MA BERJUANG MATI-MATIAN!!! LU AJA YANG MO ENAKNYA AJA TANPA BELAJAR@!!!! YA NGGA’ MUNGKIN LAH!!!

    KLO NGGA’ ADA UN TRUS MO PAKE APA STANDARISASI “KELULUSAN” ANAK????!!! PASTI BAKAL LEBIH SUSAH!!!! TOH UN JUGA SIFATNYA SEINDONESIA YANG DIKELOLA PUSAT!!! PROSESNYA LEBIH CEPAT!!! LEBIH TERKONTROL DIBANDING DI DAERAH2!!!!

    PIKIR DONK….!!!!!
    JANGAN NYALAIN DOANK!!!!
    KALO MO NYALAIN HARUS ADA TINDAKAN JUGA!!!!

    PAYAH…!!!!!!!!!!!!!
    PAYAH ,…..1!!!!!!!!!!!!!
    PAYAH BANGET………!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

  32. UN itu kan proyek, naa yg namanya proyek kan duwit tuch, makanga dengan UN kita2 yg sekolah ini tak peduli kaya miskin melarat dhuafa atupun apalah sebenernya sudah ikut andil dalam memperkaya para pejabat, birokrat dan anggota dewan (laknatullah).

    Terima kasih

  33. saya sependapat dengan saudara doni. Yup! UN tu mah cuma mainan dong…. jadi gini gitu kudu duit. kumaha atuh masa depan siswa yang ga lulus… apa pemerintah tahu…? Me Ne Ke Te He…. kan

  34. dasarrr… dewan laknatullah…. lebih dari pada laknatullah gitu…

  35. SEBENER NYA UN TAHUN 2007 – 2008 PENTING NYA APA??
    KLO KITA GAGAL CUMA GRA2 8 JAM (ipa.MTK.B.INGGRS.B.INDO) MASA DEPAN LANGSUNG CURAM???
    PERCUMA DONK BLJR SLAMA 3 THUN…
    TOLONG DONK PIKIRN DLO SECARA MATANG..!!!

  36. coba deh dipikir-pikir lagi,,emangnya dengan menaikkan standar dan jumlah mata pelajaran yang akan diujiankan akan meningkatkan kepintaran siswa di Indonesia, apa bisa dengan menaikkan standar UN bisa mengurangi angka pengangguran, kemiskinan, dll,,toh selama ini dengan adanya standar UN, tingkat pengangguran tetep aja tinggi..tidak pantas hanya dengan diukur oleh sebuah kuantitas,,akan tetapi kualitas pengajar, fasilitas, dan lain2 yang pantas untuk dipertimbangkan.saya lebih setuju bila siswa dinyatakan tidak lulus gara-gara ketahuan mencontek daripada nilainya rendah,,karena yang perlu diperbaiki dalam dunia pendidikan bukan hanya nilai,,tapi ada satu hal yang lebih penting yaitu “kejujuran”..nilai bukan apa2 di masyarakat,tapi kejujuranlah yang terpenting!!!coba liat,,ada gx orang gx lulus UN gara-gara nyontek?? enggak kan??berarti kalo gitu pemerintah lebih mentingin nilai semata dibanding sebuah kejujuran yang sangat berarti