Ayo Belajar Bersepeda di Blog

Saya kira kita semua sudah pernah jatuh bangun saat kita belajar naik sepeda. Ini kita lakukan karena kita melihat orang naik sepeda begitu enaknya, akhirnya kita jadi kepingin bisa. Ternyata tadinya orang itu juga sama dengan kita pernah babak belur, bundas berdarah, kadang sampai nangis mungkin.

Sesaat setelah bisa mengendarainya gaya-tingkah-pola kita gak karuan, kaku, dan bisa dijadikan bahan tertawaan oleh mereka yang sudah lihai/mahir bersepeda. Kitapun cuek saja, sambil ikut senyam-senyum sedikit tegang takut jatuh lagi. Wajarkhan?!!

Tapi kalau gaya kita gak berubah menjadi lebih bagus setelah sekian lama, memang benar-benar kita patut malu. Pasti ada yang salah itu. Belum tentu. Bisa jadi memang itulah gaya kita, mungkin suatu saat ada trend naik sepeda ala diri kita.

Loh…loh… loh… apa hubungannya dengan kegiatan nge-BLOG. Saya yakin anda sudah menerka apa jawabannya. Belajar menulis di blog. Begitulah analogi belajar menulis. Tulisan ini saya buat setelah saya membaca di sini.

Semoga ini bisa memompa semangat kita yang sedang “belajar bersepeda di blog”.

25 responses

  1. Tapi kalau gaya kita gak berubah menjadi lebih bagus setelah sekian lama, memang benar-benar kita patut malu. Pasti ada yang salah itu. Belum tentu. Bisa jadi memang itulah gaya kita, mungkin suatu saat ada trend naik sepeda ala diri kita.

    He he he he he he he he he he +69he
    Jadi malu… jadi mau… jadi… aw… ga tau saya mau bilang apa. Saya tersindir sekaligus merasa terpuji sekaligus merasa lapar :))

    Btw pak, ada yang ingin curhat soal tim sukses untuk UN mendatang. YM bapak apa ya? Google talk kurang idiot friendly nih, dan sangat susah login, maklum GeneralPacketRadioSuxxx.

  2. Hidup itu bak “trial & error” khan ? Kalo ngak begini, ya begitu.

  3. kirain ngeblog berhadiah sepeda :))

  4. haha saya jadi lebih terpacu berbabak belur ria, … mungkin kalo sudah agak bisa nanti akan bergaya pakai tangan satu, tambah bundas.
    Memang belajar nulis bersepe-blog nikmat.

  5. Target 2007 saya mau beli sepeda…

    Gak nyambung yah?

  6. maksutnya …

    – gaya tulisan ?
    – eyd ?
    – layout blog ?
    – isi tulisan ?

    … ?

  7. Waduh nek kudu berubah lebih bagus setelah sekian lama dan harus malu kalo ndak berubah, yo abot nu Pak Guru. Terutama buat saya. Lha wong ngeblog buat saya mung di gae hoho hi he kok.. Piye Pak Guru?

  8. Memang menulis itu seperti itu, harus ada jatuh bangungnya.

    Beruntunglah kita yang hidup di jaman serba maju seperti ini. Sekarang ada media untuk kita bebas menulis, yakni blog.

    Ayo terus menulis….
    Saat bebas untuk menulis….

  9. manusia itu harus selalu belajar. ndak ada yang pintar, yang ada hanya tahu lebih dulu atau lebih cepat. termasuk ngeblog.

  10. semangat! semangat!

  11. he..eh..
    di blog juga banyak penggemar sepedanya saling curhat..
    coba kunjungi :
    http://gss-leces.blogspot.com

  12. belajarlah ber-ngeblog disepeda…hayyah!

  13. link ‘tips menulis’ dari bapak itu sangat membantu saya…
    thanx

  14. >> wadehel: Gak ada maksud nyindir kok… tapi hasil pengamatan :D,
    Yup sudah chat tadi pagi, hasilnya udah kuposkan, bisa dibaca sendiri, sebagian ada juga ngrasani wadehel… gak banyak.

    >> juliach: kalau hidup itu iyah bener try and error, tapi kalau hidup ini adalah panggung sandiwara πŸ˜€

    >> fulan: bener, tapi saya dulu pertama mbaca blog orang pikiran saya: ini loh nulis opo to jane?

    >> Amd: iyah biar sehat… asal jangan sambil hujan2 saja

    >> Maiden: pokok-nya naik sepedanya sing gayeng gituloh

    >> budhe: yah kalau gitu disesuaikan tujuannya dhe… biarpun hihakhik-nya lebih ho-ho-ho

    >> prayogo: yuk nulis sebelum nulis blog dibrangus seperti di beberapa negara itu

    >> dirac: Iya yah… s7

    >> jtabah:siiip-lah

    >> dhany: wah itu sepeda beneran kang…

    >> oon: hayyah…alal falah… πŸ˜€

    >> pasyya: sama-sama om

  15. aku sedang blajar bersepeda… cring..cring..cring bunyinya πŸ˜€

    Helgeduelbek: belajar sepedanya pakai roda berapa? roda 2,3, roda 4 nih.

  16. iya sih .. kalau lihat tulisan-tulisan lama di blog, kelihatan bedanya. apalagi yang dari bertahun-tahun sebelumnya.

    saya sendiri punya sepeda tapi sudah kehilangan kemampuan naik sepeda karena lama tidak dipakai. mau belajar lagi.. tapi malu euy dilihat orang-orang apalagi anak-anak. udah tua kok baru belajar naik sepeda gitu.

    Helgeduelbek: Kalau belajar naik sepeda jangan besarin ke–malu–an dulu, ingat naik sepeda itu menyehatkan badan…. ngeblog menyehatkan otak.

  17. kalau saya sudah bisa bersepeda.. tapi tujuannya sepeda santai aja pak.. bukan jadi seleb eh salah atlet blog eh salah lagi atlet sepeda… hehehe
    Helgeduelbek: Saya juga santai saja, gak berani ngebut takut benjut nanti lah wong masih belajar. Mudahan sih gak ada yg mbenjutin. Tapi ngomong-ngomong kalau keasyikan naik sepeda pantat bisa kapalen yah, apalagi sadelnya keras bisa lecet

  18. Hebat ini Pak Helgeduelbek. Bukan hanya guru… melainkan juga jago naik sepeda pula.
    Jadi inget lagu iwan fals

    ” Laju sepeda kumbang di jalan berlubang
    …….
    Bapak Oemar Bakri kaget apa gerangan
    “Berkelahi Pak!”, jawab murid seperti jagoan
    Bapak Oemar Bakri takut bukan kepalang
    Itu sepeda butut dikebut lalu cabut, kalang kabut, cepat pulang
    Busyet… standing dan terbang”

    hehehe

    Helgeduelbek: Weh lah nganyuh sepeda masih pating plintut gini kok dibilang hebat… kayak apa hebatnya nanti Nyindir nih…. jadi malu saya

  19. baru saja divonis dokter suruh ngurangin berat badan, kayaknya aktivitas yang tepat untuk itu adalah bersepeda.
    ngantor nyepeda, kuliah nyepeda

    Helgeduelbek: Saya ngeblog juga nyepedah nih pak tapi jangan diketawain gaya nyepedah saya yah. πŸ™‚

  20. aku coba ngeblog di willyedi.wordpress.com, hasilnya ya sama seperti belajar bersepeda

    Helgeduelbek: Wah bagus lah… nambah satu guru yang turut do-blog, tambah bergairah blogsphere indonesia, jangan lupa link untuk blog guru lainnya juga.

  21. Saya dulu waktu belajar naek speda pake roda 4 (1 di depan, 3 dibelakang).

    Nah kalo belajar nge-Blog, beli roda tambahannya dimana yak???

    Helgeduelbek: yah lebih banyak jalan-jalan saja, siapa tahu ada yg mau ngasiin roda tambahan, gak usah beli. semakin sering jalan2 melihat-lihat blog orang lain dan mengkritisinya dengan beri komnetar itulah kira2 kita bisa mendapatkan roda tambahan itu πŸ˜€

  22. aku jua hanyar balajar basapida, biru kalimut ku waktu tagugur kana batang pisang buruk, aduh-aduh ja aku !!!!
    Helgeduelbek: πŸ˜€ khas buenjaar nih.

  23. idup sepeda…(emang pake mesin) πŸ™‚

  24. Saya baru tahu ternyata bisa juga ya belajar naik sepeda di blog, kirain blog itu buat nulis nulis apa aja… :p
    Hidup Pak Guru! jadi mikir de, apa guru saya dulu ada juga yang canggih `naik sepeda` kayak Pak Helgeduelbek ini ye?

    Helgeduelbek: πŸ˜€ guru sampean saya yakin pasti banyak yg pinter naik sepeda… Lah wong anak didiknya saja sudah lihai mengayuh sepeda

  25. genjot wae … πŸ™‚