Prihatin dengan Depag

Menyusul kasus runyam-nya penyedian jatah makanan jama’ah haji, menteri depag digoyang. Sejak dahulu siapapun menterinya permasalahan layanan depag kepada masyarakat selalu saja ada. Sudah mengakar barang kali. Terutama terkait hal yg ada duit-nya seperti haji dan pendidikan.

Pihak-pihak yang tidak puas dengan kinerja menteri meminta menteri depag mundur bahkan kalau perlu usul kepada presiden untuk memecatnya. Pak menteripun pasrah. Barangkali itu adalah puncak kekesalan terhadap depag.

Menurut saya yang salah itu bukan meterinya dalam setiap kasus di depag itu. Yang menjadi masalah adalah mengapa departemen ini masih dipertahankan. Kenapa tidak dibubarkan saja. Biarlah agama diurus masyarakat sendiri.

9 responses

  1. kalo ndak ado manfaat dan cuman buat tempat korupsi aja ya mending dibubarin aja. gitu aja kok repot (gusdur style ON)

  2. Gimana kalo jumrah aqobah dipindah ke depag aja gih … dilempar bareng2 😀

  3. >> Biarlah agama diurus masyarakat sendiri.

    ndak bisa kalo yang ini Om, masyarakat Indo masih butuh diatur. wong sedikit sedikit masih suka ngdu gitu. kalo ndak diatur ntar ngadu ke sapa? apa dibiarin yang kuat menang?

  4. Ah, saya tidak bisa lebih setuju lagi… itu gerombolan koruptor bertopeng agama memang harus di bubarkan.

    @Devie
    Selama ini apakah mereka melindungi yang lemah, tidak kan? Biarlah anarkis sekalian, tak akan lama, biar semua tahu sebusuk apa yang busuk itu. Manusia Indonesia tidak seidiot itu kok.

  5. betul..! jumroh aqobah sebaiknya dipindah ke depag saja.
    dan tambah lagi kasus kecil saja, adek kelas saya dinyatakan dapat beasiswa dari universitas Al Azhar, dia sudah mengikuti kursus singkat di jakarta, dan tentunya juga sudah lulus tes.
    tinggal nunggu berangkat doang.
    nunggu hitungan hari aja.
    namun, tiba-tiba disela2 teman2nya dah pada berangkat dia mendapat surat dari depag setempat bahwa dia gak bisa berngkat karena ijazah belum dimuaddalah(muaddalah=didaftarin) loh kok bisa ya dah dinyatakan lulus tes, dinyatakan dapat beasiswa penuh, tapi kok gak jadi berngkat, usut punya usut saya iseng2 ngobrol sama temen2 di Al Azhar, bahwa daftar ke azhar itu mudah banget, dan klo gak bisa berangkat berarti visa belajar dari Azhar gak turun, loh loh loh bukannya klo dah muaddalah visa dari azhar turun.. apalagi dah sampai tahap tes dan lulus, berarti kemana tuh visa? apa minta pelicin ya?
    (sekedar sharing cerita doang)
    —-Ms. Catty—-

  6. Di Indonesia mah, Pak Guru, apa-apa yang diurusin Departemen kagak ada yang bener. Departemen Pertanian, pertanian kagak bener. Secara Indonesia ini pemakan tempe dan tahu, dari dulu kedele diimpor. Departemen Pendidikan Nasional, pendidikan kagak bener. Departemen Sosial ada sampai sekarang tidak ada yang namanya tunjangan sosial buat setiap jiwa warga negara. Departemen Perdagangan ada, perdagangan kagak bener. Departemen Perindustrian ada, pabrik sepatu pada tutup, Deprin kagak bisa menyelamatkan. Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi ada, urusan melindungi buruh nggak pernah ada juntrungannya. Departemen Pekerjaan Umum ada, jalan-jalan pada rusak, bendungan tidak mampu mengairi sawah. Departemen Keuangan ada, urusan mbayar BBM untuk PLN ke Pertamina kagak pernah tepat waktu sehingga PLN kehabisan BBM untuk menyalakan diesel. Departemen Agama ada, apa sih kerjaannya? Apa negara itu mengurusin agama? Bukannya yang diurusi adalah warga negaranya? Agama mau diapain lagi? Masing-masing agama sudah punya nilai dan ajaran sendiri. Beda dengan perdagangan, kebijakan mengenai perdagangan masih bisa diatur. Nah, departemen agama mosok mau mengatur kebijakan terhadap agama-agama. Agama dari Tuhan kok mau diatur oleh negara. Agama dari dulu ya begitu-begitu saja, pemeluknya yang perlu diatur. Nah, pemeluk agama kan sudah diatur oleh agama, bukan sebaliknya, pemeluk ngatur agama. Departemen Pertahanan ada, pertanahan negara kita makin lemah. Departemen Hukum dan HAM ada, hukum dan HAm kagak makin tegak. Departemen Luar Negeri ada, minta Singapore tanda-tangan perjanjian ekstradiksi saja kagak becus.

    Lihat yang diurus rakyat:
    1. Voip merdeka jalan.
    2. Ekonomi mikro jalan sendiri. Ketika Konglomerat menyisakan hutang bagi negara, bakul-bakul kecil tanpa hutang tetap jalan.

    Sebenarnya, kita ini tidak perlu pemerintah kok kalau mereka itu hanya jadi tukang merintah. To govern itu lebih tepat diterjemahkan mengatur, bukan memerintah. Government itu adalah pengatur, bukan pemerintah. Pemerintah itu lebih dekat kepada penguasa. Jangan dianggap remeh, penggunaan kata pemerintah dan bukan pengatur tentunya memiliki makna dan agenda tersendiri. Karena pemerintah maka kerjanya memerintah. Coba kalau pengatur, tentu tugasnya adalah mengatur. Makanya kita lihat, siapa yang duduk di pemerintah cenderung menjadi penguasa, bukan pelayan rakyat.

    Mari kita ubah kata pemerintah menjadi pengatur!

  7. Memang kalau cerita tentang korupsi beserta konco konconya, di Indonesia tidak pernah bakal habis karena sebagian besar didalam perut aparatur pemerintah Indonesia beserta politikusnya tersimpan barang haram. Jadi saran saya untuk menghilangkan korupsi bunuh aparatur dan politikus yang suka makan uang haram.

  8. Kalau saya sebagai Menteri Agama sekarang ini pasti saya akan mundur sebagai Menag…sekali lagi kalau saya sebagai Menag! Sebagai orang Indonesia biasa saja saya malu kepada masyarakat dunia, apalagi kalau saya sebagai menag. Ratusan ribu orang sampai kelaparan….koq bisa ya?! Makanya, kalaupun ditunjuk Presiden jadi mentari, saya belum tentu mau…. tanggung jawabnya besar; saya khawatir kerjaan saya sebagai menteri dan sebagian anak buah saya tidak becus. Yang pasti, menurut saya, Menag bertanggung jawab penuh atas hasil kerja Departemen Agama yang dia pimpin!

    Helgeduelbek: ibarat kaki tangan dan badan, kepala adalah bertanggung jawab sepenuhnya terhadap yg dikepalainya, masak kalau ada jari kakinya kejatuhan batu nyalahin batunya.

  9. kalo Depag dibubarin…
    Ayah saya kerja dimana?
    Ibu saya ngajar di sekolah mana?
    he he he