Tim Sukses Ujian Nasional di Sekolah

Pagi tadi saya ngobrol dengan temen yang di seberang sana terkait pembentukan tim sukses untuk ujian nasional 2007 di sekolahnya. Berikut petikan log obrolan itu. Log ini telah saya lakukan pengeditan bagian yg tidak terlalu penting untuk dibaca halayak, kecuali untuk saya dan temen saya itu.

Teman: halo pak guru…
SY-DW: ada yg bisa dibantu?

Teman: sy guru br…. br 1 th ngajar… mo sharing tentang tim sukses UN
SY-DW: maksudnya?

Teman: sy masuk tim sukses UN disekolah tempat sy ngajar….
SY-DW: saya belum pernah jadi tim sukses je

Teman: tp disekolah ada tim sukses ky gitu ga???
SY-DW: tidak pernah disebut begitu, dipikiran saya tim sukses itu selama ini berkonotasi negatif
Teman: emang negatif… jujur sy gak setuju dgn pola tim sukses, trus sy takut dijadiin tumbal ma sekolah

SY-DW: Yah saya selama ini begitu ada gelagat ke situ saya selalu menjauh
Teman: klo ada perintah dr atasan gimana pak???
SY-DW: saya bisa saja menolak, sebab saya sudah dikenal keras kepala…
Teman: weks.. sy masih guru br…paak
SY-DW: wah itu masalahnya
SY-DW: gini aja, tanya saja secara langsung ke bos… mau-nya apa dengan tim sukses yg dibentuknya itu. yah sepertinya pertanyaan bodoh tapi itu. Tapi setidaknya membuat mereka sedikit malu mungkin, lalu ajukan argumen, bla bla bla gitu. Setidaknya membantu menyadarkan bos kalau lagi pingsan

Teman: klo menurut sy sekolah ngejar reputasi klo sekolah ini bs meluluskan semua murid didiknya. klo smpe banyak yg gak lulus, pasti gak akan ada yg mo daftar disekolah itu
SY-DW: yah kebanyakan orang/bos berpikiran picik begitu, ungkapan jawa… mestinya ngunu yo ngunu ning ojo ngunu alias jangan keterlaluan-lah

Teman: dr info yg sy dapet hasil try out tahun kemaren, cm 14% yg bs lulus, tapi akhirnya hampir 100% lulus semua.
SY-DW: ditempat saya lebih sadis lagi try out hanya 5 % yg lulus untuk 3 mata pelajaran yg di UN-khan tapi kelulusan nya 95% nyatanya

Teman: kehebatan tim sukses???
SY-DW: keterlaluannya tim suskses, permainan-nya terlalu kasar

Teman: yup… teryata sama aja yah…
SY-DW: begitu-lah
SY-DW: makanya itu sudah bisa dibilang terjadi pengeneralisasian terhadap kecurangan ujian khan

SY-DW: kalau saya sebaiknya berprinsip ngajar yg bener saja… hasilnya terserah usaha siswa jadi tidak perlu ada tim sukses segala
Teman: sm sy jg…kemaren nilai raport anak2 banyak yg sy kasih kosong…tp ma bagian kurikulum semua anak harus ada nilainya
SY-DW: lho tapi remidi sudah khan
Teman: remedial mereka gak nongol. jd karna waktu dah mepet dikasih nilai jg…

Teman: fyi, sekolah sy itu sekolah percontohan buat tingkat smp dilngkup propinsi, jd image baik itu harus dipertahankan gimana pun caranya
SY-DW: duh apalagi sekolah percontohan…. masak ada tim sukses
Teman: ya klo banyak yg gak lulus, masa harus dicontoh

SY-DW: oh ya menurut persepsi kebanyakan guru tentang tim sukses itu gimana yah?
Teman: klo guru2 lama cenderung cuek tentang masalah ini…klo yg br masih ada idealisme. jd tim sukses itu klo menurut info yg sy dapet duitnya lumayan gede, tahun kemaren guru yg masuk tim sukses bs kebeli mtr suzuki thunder

SY-DW: apa yg dilakukan tim sukses selama ini di sekolah sampean?
Teman: mereka dateng pagi2 kesekolah, sekitar jam 5, trus begitu soal dateng langsung dibuka dgn alasan tertentu…dikerjain ma guru bersangkutan, begitu selesai langsung kirim jawaban ke siswa via sms, nanti di satu ruangan dan ada satu anak yg bakal di sms. sms itu dikirim sebelum ujian dimulai…ada deadline buat guru yg ngerjain soal…jam 6.30 harus dah sms, memang gak perlu semua jawaban….
SY-DW: gila….wuih gitu toh, kok modusnya hampir sama dimana-mana yah

Teman: emang banyak yg pake tim sukses yah???
SY-DW: sependek yg saya tahu… begitu-lah… cuman tidak diekspos… tidak diumumkan

SY-DW: kalau ditempat saya, ada guru MP diminta mengerjakan soal saat ujian berlangsung kemudian nanti ada guru yang masuk keruangan-ruangan, berdalih mbantu pengawas nyebarin kertas burem untuk tambahan berhitung atau apalah
SY-DW: jadi amplop tidak dibuka duluan, tapi soal diembil setelah amplop dibuka pengawas ruangan, terus nanti ada yg meminta soal, biasanya temen-nya atau yg kenal dengan pengawas itu
Teman: pengawas jg pada doyan duit… riskan bgt….
Teman: jd klo ma temen ada rs gak enak

SY-DW: berarti benar dugaan saya… tim pemantau/pengawas juga udah kebagian…mungkin bisa beli mobil barang kali… Teman: btw tahun ini kan soal UN itu kemungkinan ada 2 versi…jd harus kerja ekstra tuh tim sukses

SY-DW: oh yah sumber dana untuk tim sukses diambil dari mana yah?
Teman: wah klo sumber dana sy gak tau dr mana, yg pasti klo menurut sy dananya dr murid2 jg…mungkin gak diminta secara langsung…bs jd itu masuk dalam uang spp bulanan…

Teman: masalah pengawasan dr kalangan kampus, disekolah sy pake pengawas dr para lulusannya yg kuliah…
SY-DW: wis jan… rusak bener sistem ujian endonesa

Teman: sy yg guru br shock bgt pas br tau…dl jaman sy gak ada ujian dikasih tau…nyontek aja takut setengah mati skr malah dikasih jawaban ma guru
SY-DW: memang kecurangan dari dulu sudah ada hanya modus operandinya yg beda, padahal… kecurangan itu juga terjadi di level kabupaten – propinsi dan seterusnya. mereka juga melakukan pemark-up-an nilai, jadi ini kecurangan bertingkat dan berlapis, permainan adalah saat entri data
Teman: gak cm dilevel sekolah…brarti org diknas jg kebagian duit yah
SY-DW: saya kira juga begitu

SY-DW: yg saya tidak tahu itu mereka ngambil uang dari mana-nya itu saya nunggu kabar kok belum ada mafia ujian yg terbongkar…. rupanya kecurangannya dilakukan berjenjang dan berjamaah wis jan… bener2 rusak pendidikan ini, bobrok…. gak bisa diperbaiki lagi, ongkos pebaikan lebih mahal dibanding harus beli yg baru.

SY-DW: yah kita tidak bisanya banyak bertindak, gak punya kekuatan….
SY-DW: mereka bilang kalau kita gak edan… terus hidup di negeri endan maka kita malah yg dikatain edan
Teman: hahahhhhhaaa… emang gitu…
Teman: ok deh sy mo cb ngobrol lg ma urusan kurikulum sekolah…minta nama sy dihapus dr list tim sukses….

SY-DW: yah.. kalau bisa bagus-lah, masalahnya sampean orang baru… jadi diuji loyalitasnya
Teman: biar para senior2 sy aja yg masuk…
Teman: yah klo emang terpaksa, sy pilih keluar aja… sy masih ada kerjaan laen koq
SY-DW: yah jangan juga… pasti ada cara lain, saya yakin kalo mereka waras, pasti bisa menerima alasan sampean
Teman: mudah2an…

Teman: sy harus pergi dl pak… nanti dilanjut lg chatnya
SY-DW: ok, silahkan
Teman: bye

Begitulah potret kecil kebobrokan pendidikan untuk sistem ujian-nya.

42 responses

  1. ibarat buah, semua buah di endonesia itu 80% busuk, 17% baru bonyok sdikit, 2% masih kemudaan, cm 1% aja yg bagus….

  2. Jadi guru itu ‘digugu lan ditiru’. Ngerti kan? Orang Mojokerto kan? Kalau gurunya jadi tim sukses… apa muridnya jadi sukses? *prihatin*

    Salam kenal.. makasih dah mampir..
    Sukses ya… jadi guru ๐Ÿ˜‰

  3. lah guru kok jadi wagu tur saru gitu? wah ada apa dengan guru kencing berdiri murid malah ngencingi gurunya?

    ps: yang punya blog gak termasuk kan? ๐Ÿ™‚

  4. kepsek teman bapak bilang gini: wah…ini guru baru dodol banget, wong tujuan saya membentuk tim sukses untuk men-sukses-kan dengan cara ngajar mati2an sekuat otak, wah salah persepsi nih orang,

    kata guru2 lama: dasar guru baru…ra ngerti bisnis…

  5. Jadi gimanaaaa? Apa mau di buzz ke pers?
    Wartawannya kan gampang disumpel duit juga.
    Di buzz ke polisi?
    Halah, aparat ke***at itu kan terbukti ga bisa diharapkan. Lagian ga ada bukti kan.
    Di buzz di blogosphere?
    Emange para blogger punya kepedulian pada pendidikan?

    *Baru kali ini ngerasa dejavu :P*

  6. Waktu tinggal di Indo, karir saya jadi dosen. Tapi waktu itu merasa kok jadi tambah bodoh, kalau saya ngasih kuliah. Ilmu gak bertambah, frustasi lihat suasana akademik di kampus maupun minat di kalangan mahasiswa. Baca tulisan ini, jadi nyadar mungkin ini salah satu penyebabnya kualitas pendidikan di Indonesia terus ketinggalan. Sekarang saya sedang menikmati iklim akademis yang menggairahkan di bekas negara penjajah. Dan tetap ingin ikut saling mencerdaskan lewat blog saya. Semoga berguna.

  7. Kesihan, jadi tujuannya sekolah apa dong??? Biar pinter, biar bisa kerja/hidup, biar prestige?

  8. Jadi inget dulu pas Ebtanas klas 6 SD. Ada guru yg masuk saat lagi ngerjain ujian trus kasih kertas sama murid yg duduk di paling pojok deket pintu. Pesannya “sebarin”. Ternyata itu kunci jawaban soalnya. Sang pengawas juga liat tapi cuek-cuek aja. Kenangan SD ku yang paling diinget itu. Pantes aja tiap ujian aku jadi nunggu ada yg kasih kertas jawaban ke :p

    Apa bener aku tuh lulus sekolah itu karena kemampuan sendiri atau karena ada tim suksesnya ya??? *jadi gak yakin sama ijazah2ku*

  9. Kondisinya memang sulit juga sih..

    Kalau UN banyak siswa yang gak lulus, reputasi sekolah jeblok, yang mau daftar sedikit, pendapatan berkurang, lama-lama tutup deh sekolahnya

    Tapi sebenarnya kalau sekolahnya itu memang benar-benar sekolah, alias kegiatan belajar mengajar selalu berjalan, tidak perlu sekolah yang elite-elite atau mewah-mewah amat; saya pikir siswa pasti bisa lulus UN tanpa cara yang memalukan itu.

  10. itulah.. Pendidikan yang masih mengutamkan.. Nilai-nilai formal yang sebenarnya tidak Normal lagi….
    Jujur simbah kalau cari temen kerja.. tal pernah tanya nilainya tapi langsung uji kualitas..

    Mulai sekarang .. hargailah ilmu bukan Nilai

  11. ——————
    WADEHEL:

    Jadi gimanaaaa? Apa mau di buzz ke pers?
    Wartawannya kan gampang disumpel duit juga.
    Di buzz ke polisi?
    Halah, aparat ke***at itu kan terbukti ga bisa diharapkan. Lagian ga ada bukti kan.
    Di buzz di blogosphere?
    Emange para blogger punya kepedulian pada pendidikan?
    ——————-

    Sebagian wartawan memang mata duitan mas, tapi yang idealis juga susah kalo harus nulis berita tanpa bukti..

    Mana buktinya tim sukses mbuka soal? Mana buktinya ada sms jawaban? Bukti pengawas ujian terima suap? Bukti wartawan terima duit??

    Kalo ditulis di blog saja seh gampang, tapi untuk jadi konsumsi media tradisional seperti koran atau tipi, wah, bisa kena pasal fitnah mas…

    Tapi saya setuju untuk memaksimalkan blog, in Blog we trust, he…

  12. edialisme kita jangan dipudarkan,tetapi tetap dihembuskan ke lingkungan terdekat secara informal , ibarat air menetes secara terus menerus akan dapat…. Jika berbicara lantang dapat menyebabkan orang sekitar kaget dan dimengertkan terbalik dari maksud pembicaraan yang didengarnya.Selamat berjuang demi pendidikan endonesia.

  13. >> redwar: Yah syukur masih ada yg bagus, meskipun sebenarnya yg 1% itu tidak sudi kumpul dengan yg busuk-busuk itu.

    >> putri: Yah sama-sama sy terimakasih juga. Yah ngerti-lah. Yah bener kelahiran mojokerto.

    >> oon: semoga dan niatnya tidak akan ikut terlibat, cuman menentang saja, sambil semedi mencari kesaktian untuk mengubah semua yg kacau di pendidikan. semedi dulu yah…

    >> passya: ๐Ÿ™‚

    >> wadehel: Nunggu keajaiban saja deh… ajaib… ajaib dan berdoa!!!

    >> Kang Adhi: Nyawa perkaranya sebenarnya dimana yah? kalau diluar sana sepertinya kok bisa enjoy, no problem gitu?

    >> Juliach: Mungkin enaknya kembali ke jaman batu saja. ๐Ÿ˜€

    >> Neeya: Saya juga sangsi, tapi kok bisa ngomong gini yah, bingung juga. Mungkin dulu nggak terlalu parah, masih ada rasa malu, sekarang malah banyak pihak memamerkan kemaluannya. ๐Ÿ˜€

    >> winerwin: yg pas tiadakan ujian nasional

    >> Mbah keman: dalihnya hanya satu mbah… profesional dengan bukti… bukti mbah dengan ijazah (nilai).

    >> manusiasuper: masalahnya selama ini belum ada yg ketangkap basah, dan memang tindakan suap tidak dilakukan secara tersurat, bahwa ini saya suap, tapi tersirat. Yang tahu adalah orang dalam, orang luar tidak-lah akan tahu prilaku seperti itu. Sayangnya semua itu tidak bisa di ambil gambar untuk dijadikan barang bukti, kalaupun menghadirkan saksi, jelas itu masih rawan hal serupa yg dikasuskan. repot memang. Yang bisa menangkap basah kegiatan semacam itu hanyalah malaikat saja, dan tuhan.

  14. jadi orang tdk usah jadi yg idealis, ikuti arus saja. anda sekolah dulu juga mungkin dibantu guru anda juga. tapi anda tidak tau itu.

    Helgeduelbek: Silahkan saja yg punya prinsip seperti itu, biarlah yg mau idealis, terimakasih

  15. Itulah wajah pendidikan endonesia tercinta.. ๐Ÿ™‚

    idealis itu perlu, pak… saya nggak tahu seperti apa dunia ini kalau tidak ada orang yang idealis.

    Helgeduelbek: Jadi dunia seperti jaman purbakala… suka-suka yang berkuasa saja.

  16. yah gimana ya, orang dah keputusannya ada UN TAHUN ini? di sekolahku nggak tau tuh bakal ada tim suksesnya nggak tapi intinya anak2 yang bener-benar belajar kurang ridho kalau hasilnya sama dengan anak yG ogah-ogahan belajar!!! GURU OH guruku dimana dirimu kini kau ajari kami yang penting “duit”.

    Helgeduelbek: Bener duit itu akan membuat orang sukses (doa-usaha-iman-takwa)

  17. korupsi dalam segala hal dah tradisi wong guru yang mencetak generasi masa depan aja nyontohinnya gitu kok, harusnya guru sekolah lagi sama pak ustadz minta pupuk kejujuran & moral,dasar malu-maluin!!!

    Helgeduelbek: Iyah tuh… bener, guru belajar ke guru (ustadz khan guru juga), tapi kadang ustadz-nya juga kagak bener je… piye

  18. pesan bapak kepala sekolah : ini menyangkut nasib anak manusia, kalau mereka lulus dengan nilai apa adanya, nantinya mereka tidak akan diterima bekerja, terus kalau begitu mereka akan jadi pengangguran, terusnya lagi kalau mereka menganggur mereka akan membuat onar mulai dari skala rumah tangga, rukun tetangga sampai skala nasional

    masalah nasib, rejeki dan jodoh itu masalah Yang Di Atas
    banyak orang yang dicap “bodoh” karena sekolahnya hanya sampai sd kelas 2 atau “nilai” UAN-nya di bawah standar tetapi menjadi orang “yang sukses” menurut kacamata kita
    selama ini kita menilai anak yang pandai hanya dari kecerdasan logis/matematis dan kecerdasan verbal/linguistik, kalau nilai matematikanya dan kemampuan berbahasanya di bawah rata2 kita cap sebagai anak “yang bodoh”

    Helgeduelbek: Oke-lah banyak yang harus dimaklumi, tapi cara dengan membentuk tim sukses yg seperti pada obrolan itulah sangat tidak elegan lebih2 oleh prilaku seorang guru.

  19. Betul-betul protret buram pendidikan kita ? ( mengurut dada ). Itu akibat sistim pendidikan ( persekolahan ) yang tidak mencerdaskan, syarat muatan, menekankan formalitas dan legalitas semata, dan tidak berorientasi jangka panjang. Sudah komplikasi deh, seperti mengurai benang kusut.

    Helgeduelbek: Judek toh kang…

  20. Adakalanya kejujuran dan idealisme menjadi barang yang saat ini menjadi barang yang bisa “di-bargaining”, kaitannya dengan ujian nasional. Jujur dan idealis dipentung orang tua siswa, masyarakat, karena hasilnya tidak memuaskan. Sedang yang tidak jujur dan idealis dipuja pimpinan (walaupun itu kebijakan terselubung) yang penting sukses tanpa ekses. Bagaimana ujian tahun ini?…

    Helgeduelbek: Dipentung silahkan saja kalau guru ngajarnya gak karuan, atau sering bolos ninggalkan kelas. Lah wong standar minimal jadi pengajar itu ngajar.

  21. Disekolah Kami ada Juga Tim Sukses, Tapi Tim Sukses Yang Positif,
    Yang Strukturnya Sbb :

    1. Tim Kendali Mutu
    2. Tim Koord. Pendalaman Materi
    3. Tim Pendalaman Materi
    4. Tim Evaluasi

    Dengan Struktur Seperti ini tingkat kelulusan meningkat tajam, tanpa kecurangan.
    Yang aneh siswa dapat nilai bagus-bagus di Matematika yang biasanya sebelum UN tidak begitu bagus

    Helgeduelbek: Yah semestinya seperti itulah yang disebut tim sukses. Karena itu dilakukan secara ilmiah, secara sadar, tidak mengambil jalan pintas. Nilai matematika yg bagus kalau memang usaha optimal dilakukan bukan hal aneh pak. Tapi itu aneh kalau terjadi tindakan tidak fair yg dilakukan ditingkat lebih tinggi karena ada yg berkepentingan. Maksud saya bukan guru yg berkepentingan bisa kepala sekolah, kepada dinas, atau kepala kanwil diknas bisa saja itu.

  22. siswa itu yang penting bisa membaca, menulis dan berhitung. itu kata orang2 yg sering ngobrol di warung kopi. masalah nilai brp pun tidak jadi masalah yang penting lulus sekolah, wong nanti mencari kerjaan ataupun lanjut ke PT banyak cara. yang penting lulus dulu, belum tentu yg peringkat 1-10 di kelasnya duluan dapat kerja atau msk PT, malah yang bandel bisa kerja duluan ataupun lulus di PT. kita hanya bisa membantu luluskan saja dari sekolah, masalah kualitas biarkan seleksi alam saja. tidak usah repot2 kan. gitu aja koq repot. mantab kan..buktinya saya gak pernah masuk peringkat sekolah dulu, tapi dah kerja. yang peringkat 1 aja blm2 dpt kerja. piye…

    Helgeduelbek: bener juga… nasib yang menentukan kalau masalah kerja. sampean rupanya sepaham dengan Gus Gur yah ๐Ÿ˜€

  23. dari SD sampe SMP,,nabil sekolah di swasta dan selama itu ga pernah ada yg spt itu.emank klo murid sih ada beberapa tp klo dr guru ga ada.begitu nabil SMA,,wuaa…kaget juga!gurunya sih kayanya(ga tw pasti nih)ga bikin tim sukses tp mendukung bgt tu yg namanya murid pinter harus ‘bagi2’ ke tmn2nya.jauh2 hari sebelum UN,anak yg pinter2 udah dipesenin,jgn lupa tmn2 diberi bantuan.krn siswa udh mendapat persetujuan jd lah mrk bikin,yah semacam sistem gt buat nyalurin jawaban.umm,,,padahal sekolah nabil termasuk favorit di kota nabil,dan siswanya tuh rata2 pinter(maksudnya ga nyontek pun bisa).tapi….

  24. ini wawancara imaginatif apa beneran gua juga kagak tau, tapi terlepas dari itu peristiwa perjokian macam itu kan terjadi tidak cuman di sekolahan yang mo UN aja kan?. Bahkan di semua lini kehidupan kita. Jadi klo mo ngobatin perilaku orang-orang yang setuju dengan sistem perjokian macam itu ya cuman satu syaratnya : KONSISTEN DENGAN ATURAN YANG TELAH DISEPAKATI!. Kalau ada penyimpangan, cari bukti-bukti lalu ajukan tuntutan hukum, dan bila bersalah ya harus konsisten, jangan malah dibebaskan. Contoh nyata ya, soal penggunaan Ijazah Palsu, kok yang menggunakan kagak ada yang terjerat hukum? Ayo kasih info via media ini : Siapa Punya Jabatan Apa terbukti menggunakan Ijazah Palsu lalu Jabatannya dicopot dan sangsi hukumnya dihukum sekian tahun. Kalau hal seperti ini dipublikasikan kayak bahayanya NARKOBA kan yang lain pada takut. Nah masyarakat kita juga terlanjur LEBIH menghargai ijazah dibanding kemampuan kerja, sehingga banyak orang nguber-uber ijazah dengan cara apapun, pokoknya dapet ijazah. Eeeee saking jengkelnya usulannya kagak usah ada UN aja….TAMBAH SENEWEN INI, karena usulan muncul saat emosi tak terkendali, alias ingatan blom penuh. Jadi yang salah itu perilaku orangnya, jangan yang lain dicari-cari salahnya. udah deh komentar udah kepanjangan. TQ.

    Helgeduelbek: Itu log chatting sy dengan temen yg mengajar di sekolah swasta di JABAR. Bagaimanapun itu katarsis saya, justru karena kesalahannya tidak hanya pada perorangan tapi pada sistem, makanya perlu diubah, salah satu alternatifnya ya ditiadakan UN, saya bukan orang pengambil kebijakan jadi sekedar katarsis pribadi.
    Saran saya untuk Bapak Sonny Setiabuana, silahkan menulis di blog sendiri juga sehingga kita bisa berdiskusi lebih jauh, bagaimana pak?.

  25. Trm kasih Pak Deni, telah kabarkan apa yg kita lakukan … agar kita bisa masuk yan 1 % ๐Ÿ™‚

    Helgeduelbek:
    Wah pantas sekolah yg Dedi Dwitagama pimpin sering dikunjungi rekan guru sekolah lain, selamat… semoga bisa lebih baik lagi.

  26. @ Sonny Setiabuana

    Eeeee saking jengkelnya usulannya kagak usah ada UN ajaโ€ฆ.TAMBAH SENEWEN INI, karena usulan muncul saat emosi tak terkendali, alias ingatan blom penuh.

    Anda panitia UN?

  27. Yth.Pak Helgeduelbeck dan Amd
    Katarsis pribadi terhadap Ujian Sekolah di negara ini boleh kok, nggak ada yang nglarang. Tapi saya yakin pak Helgeduelbeck dan AMd pasti pernah ikut Ujian Sekolah dan menikmatinya (termasuk ijazah dari Ujian itu, sedang tahunnya hanya yang bersangkutan yang paling tahu).
    Untuk Amd; Saya bukan panitia UN dan bukan pula panitia Ujian Sekolah, lalu apa hubungannya dengan isi benak saya tentang UN yang Amd nggak setujui itu?. Justru Saya nggak tahu. TQ.

  28. @ sonny setiabuana
    Komentar di blog orang juga nggak ada yang ngelarang, tapi harap santun dan menghormati yang punya blog. Komentar yang emosional dan merendahkan seperti yang anda buat tanpa ada tendensi untuk memberi solusi yang mencerahkan kita semua justru memperlihatkan siapa yang sebenarnya sedang senewen, emosinya tak terkendali, juga ingatannya belum penuh!
    Saran saya, belajar ngeblog! Jangan asal comot nick karena semua orang juga bisa bikin nick seperti ini. Hormati Pak Urip, pemilik blog ini. Pelajari ejaan HELGEDUELBEK dan etimologi kata ini, saya lihat dari kemarin ejaan anda salah tulis melulu. Hormati juga Microsoft dan layanan Hotmailnya.

  29. Nah……terbukti khan?…
    Gini aja deh Yth.Bapak HELGEDUELBEK,
    Bertekad untuk berjuang demi masa depan anak bangsa melalui UJIAN YANG BERSTANDAR MUTU TINGGI, itu jauh lebih penting daripada Ujian Nasional yang MUTUNYA RENDAH, apalagi prestasi belajar sekolah yang TIDAK BERSTANDAR APA-APA (karena standar lokal sekolah hanya berlaku di dalam sekolah itu sendiri, dan TIDAK untuk dibandingkan dengan sekolah lain). Catatan dokumen saya menyatakan MUTU pendidikan sekolah kita pernah hancur pasca 1965, karena waktu itu sekolah semaunya sendiri menetapkan kelulusannya. Sampai akhirnya bangsa ini bersepakat mengendalikannya dengan EBTA(ujian Sekolah) dan EBTANAS (Ujian Nasional).
    Maaf lho ya, ini pengalaman Bapak/Ibu kita dulu yang jadi Guru di sekitar tahun itu, dan mudah-mudahan sekarang blon pangsion (mari kita doain guru-guru kita dulu sehat slalu, amien). Ada saatnya kelak, anak anak kita yang sekarang mengikuti Program Home Scooling (seperti yang Kak Seto pimpin) dapat mengikuti Ujian pada suatu Lembaga Pengujian yang tidak hanya Independent, tapi diakui bermutu tinggi oleh masyarakat dunia. jangan dilayani dengan umbar-umbaran, apalagi asal-asalan. Kasihan anak-anak kita yang cuman dikasih “permen Karet” dengan kemampuan cuman 30-40% kok Lulus?. Hayo siapa yang harus bertanggung jawab kepada MUTU hasil prestasi belajar siswa?.
    Sorry deh klo tulisan saya di luar esensi pendidikannya menyinggung yang lain, tapi klo isi benak saya tentang keberpihakkan kepada yang lemah dan secara terus menerus cuman dikasih “permen karet melulu” di pertanyakan?, ya mari kita dialog sampek habiis. Beda pendapat adalah rahmat, sedangkan tidak pernah mau merubah pendapat walaupun sadar itu salah, adalah kemunanfikan yang harus kita akhiri. Mari kita kritisi pelaksanaan UN dari semua lini dengan cara elegant dan bertanggung jawab, agar semua pihak yang terkait dengan penyelenggaraan sadar, bahwa memang HARUS ADA PERBAIKAN DI SANA-SINI sampai UN nya diakui pihak Luar Negeri (yang maju). Nggak ijazahnya dan Surat Tanda Lulusnya malah diketawain orang tetangga negara, karena mutunya RENDAH. Sakit rasanya jadi bangsa yang tak berdaya diperdaya lagi. TAPI KITA TIDAK BOLEH FRUSTASI APALAGI MATI RASA TERHADAP PENDIDIKAN INI. Ayo kawan! secara bersama kita himpun pemikiran untuk memajukan negeri ini melalui pendidikan yang bermutu tinggi. TQ, maju terus!

  30. […] beberapa hari yang lalu saya rada emosional menanggapi komentar di blog Pak Urip yang menurut saya amat tidak santun dan tidak menghormati pemilik blog, dalam hal ini Pak Urip. Terus terang, seandainya ngomong […]

  31. Saya jadi ingat pernah mengomentari tulisan anda tentang UAN. di daerah saya tim sukses dibentuk atas pengetahuan pejabat juga, dengan pesan harus sukses proses dan hasil (artinya harus lulus semua). Tahun lalu di berbagai sekolah di tempat saya caranya lebih memalukan lagi: lembar jawaban siswa setelah dikumpulkan dibawa ke suatu ruang rahasia oleh panitia, pengawas diajak ngobrol oleh kepala sekolah atau langsung pulang begitu selesai ujian. Di ruang rahasia itu telah menunggu tim sukses yang akan menghapus sebagian jawaban siswa dan mengisinya kembali dengan jawaban benar sesuai standar minimal kelulusan, setelah itu baru lembar jawaban dikirim untuk diperiksa.

    Saya kira yang salah disini adalah sistem pelulusannya. Seharusnya pelulusan ditetapkan tidak hanya didasarkan pada satu aspek saja. Bukankan kita menetapkan tujuan pembelajaran juga tidak hanya mempertimbangkan satu aspek? Bukankah evaluasi itu harus sesuai dengan tujuan pembelajaran yang ditetapkan? Seharusnya pelulusan dilakukan melalui penilaian proses dan hasil belajar. Hasil ujian seseorang pada suatu saat tidak menggambarkan kemampuannya yang sesungguhnya. Masih ingat tahun lalu banyak siswa pandai yang sudah diterima di berbagai universitas di luar negeri dengan beasiswa, setelah UAN ternyata mereka tidak lulus. Inilah salah satu bukti untuk itu. Sebetulnya sudah saatnya kelulusan dikembalikan kepada guru yang mengetahui kondisi siswa seutuhnya, sesuai dengan Undang-undang guru jika undang-undang itu benar akan dilaksanakan. Sangat tidak adil bagi siswa dan guru, jerih payah yang bertahun-tahun seolah-olah tak ada artinya. Menurut saya UAN itu menjajah kemerdekaan guru, dan tidak menghargai kerja keras siswa.

    Sekarang ini saya sedang berada jauh dan tidak terlibat dalam UAN, sebetulnya saya berharap tidak ada lagi tim sukses seperti tahun-tahun sebelumya. Ternyata……..
    Sampai kapan ya,

  32. He..he…temen saya menulis di media nasional Kompas bahwa di awal tahun 2007 ini Universitas Indonesia dengan bangga memproklamirkan dirinya sebagai perguruan tinggi yang berperingkat 250 dunia. Dan seluruh warga kampus dengan bangga dan antusiasme tinggi menyambutnya “GEMBIRA EN BAHAGIA”.Buktinya spanduk tentang hal itu dipasang di posisi strategik kampus UI Depok maupun Salemba. Ingin tahu kenapa?.
    Karena data Tahun 2004 yang lalu dari 500 perguruan tinggi terbaik Di dunia, ternyata TIDAK SATUPUN ada di dalamnya Perguruan Tinggi Indonesia. Wah? data dari sumber resmi lagi (Depdiknas). Ini berarti UI berprestasi “RRUAARR BIASSAA” KARENA DALAM WAKTU DOEA TAOEN saja bisa melompat setinggi 250 (mungkin lebih), taoen depan peringkat berapa ya?.
    Beliau-beliau yang di Universitas Indonesia (dan mudah2-an di semua PT Indonesia, saadaar…bahwa tanpa standar (yang baik), kita nggak tahu di mana posisi (lembaga serta alumni kita)berada. Dan pihak eksternal juga bingung….apalagi kalau ngomong akuntabilitas kinerja lembaga…
    Nah kalau Lembaga Pendidikannya nggak jelas, kemudian lulusannya terjun perang di kompetisi global, ya di uji lagi (ikut ujian/ ikut seleksi/di tes atau apa namanya/istilahnya) oleh masyarakat “internasional” yang membutuhkan, karena memang mutu lembaga dan mutu alumninya nggak jelas! Dan dosen PT(gurunya) nggak ada yang marah tuh?
    Dosennya juga nggak keberatan tuh lulusannya di tes lagi/di uji lagi??? Kenapa kita-kita yang guru sekolah (SMP dan SLTA)jadi sewot kalau siswa kita diuji (mengikuti UN??) ANEH !!!
    Gini aja deh,kita analisa peristiwa lama: ITB dan beberapa PTN beberapa tahun yang lalu menyelenggarakan KULIAH MATRIKULASI yang bahan ajarnya adalah mata pelajaran SMA. Salah satu alasannya karena mutu hasil belajar mahasiswa barunya sangat bervariasi (termasuk pemahaman konsep dasar pengetahuan SMAnya).
    Wah….kita yang terlibat di dalam melayani siswa di SMA jadi gimana ya…..
    Tapi kejadian itu adalah fakta yang harus ditanggapi dengan KINERJA POSITIF bukan dengan URING-URINGAN (DENGAN MENOLAK STANDARISASI MUTU LAGI).
    Nah kalau UN nya sebagai upaya standarisasi mutu dianggap oleh sebagian orang BELON MEMENUHI HARAPAN, ya mari kita perbaiki bersama secara konstruktif, sukur-sukur bisa bersikap elegant.
    Kalau bukan kita-kita yang berupaya memperbaiki keadaan bangsa kita (melalui pendidikan yang bermutu tinggi), apakah akan kita RUSAK SDM BANGSA INI dengan cara-cara yang TIDAK BERTANGGUNG JAWAB (dengan cara “sesat” pokoknya asal sekolah daripada nggak sekolah, lalu Gurunya diajarin pokoknya asal ngajar daripada nggak ngajar, lalu masyarakat orang tuanya juga dihasut Pokoknya anakku harus lulus walaupun BELUM LAYAK lulus atau sekalian NGGAK USAH ada Ujian biar anakku PASTI LULUS???) Nah kalau jawabannya dirusak saja SDM bangsa kita….ya…..ya…”monggo kerso”
    Tapi kalau saya TEGAS!!, LAWAN SAJA PIKIRAN PIKIRAN YANG MEMPERDAYA DAN MENGHALANGI RAKYAT MISKIN UNTUK MEMPEROLEH PENDIDIKAN YANG BERMUTU TINGGI BERSTANDAR/DIAKUI MUTUNYA scr NASIONAL APALAGI INTERNASIONAL (YANG MENJADI HAKNYA BERDASAR UNDANG-UNDANG, MAUPUN HAKEKAT KEMANUSIAAN YANG ADIL DAN BERADAB).
    Nah kalau prinsip kebebasan berpikir secara bertanggung jawab menjadi acuan kita bersama,lalu menginginkan yang lain (nggak usah ada Ujian Sekolah yang berstandar) semestinya ada landasan empirik pendidikan sekolah yang seperti apa, di negara mana, pada jaman apa, sukses menghantarkan alumninya TANPA ADA UJIAN BERSTANDAR.
    Mari kita tunggu saja pikiran konstruktif,… ASAL JANGAN POKOKNYA NGGAK USAH ADA UJIAN NASIONAL BLA…BLA..BLA TANPA ALASAN.
    PERBEDAAN ADALAH RAHMAT, tapi bukan POKOKNYA BEDA atau asal beda!
    Selamat bekerja kawan, dan sukses!!
    TQ dengan “blog” nya pak Hel.

  33. Wah memang bener tuh, hampir semua sekolah hanya mengejar populeritas saja. Kejar target mengesampingkan tujuan utama pendidikan. menghalalkan cara demi kepuasan pribadi. Pemimpin yang tidak bijaksana hanya berbuat ABS. Mental inilah yang menjadi PR besar para pendidik di Indonesia!. Semoga kita terselamatkan dari model seperti ini. Ingat kita adalah pendidik so….mesti bisa jadi model terbaik buat murid kita. Selamat berjuang rekan2 guru…

  34. selamat datang di dunia bisnis pendidikan

  35. waaaaau gila bener pendidikan sekarang karena makin di persulit kayak beruk ketemu monyet gak masuk akal kan atau pemerintah bertemu tengkulak. pemrintah babi galo

  36. Maaf Sblum’nya Bpk2 gru & Pngisi comment skalian yg saiia hormati..
    Opini anda2 m’mang ada bnar’nya,,TAPPIIII!!!!!!!!
    Apa anda tdk B’PIKIR bhw klu2sn UN thn nii adlh BAGAIKN P’JUANGN HDUP & MATI yg sudh mnjadi HARGA MATI bagi kami SEMUUACH para calon p’srta UN thn 2007 nii…
    Mnurt saiia TDK SMUAH KEPSEK MNGAMBL K’UNTUNGAN dr SMUA nii….
    CONTONYA d SKUL saiia,, KPSEK tdk m’mnta byran s’pserpun
    u/ strategi yg d jalankan’nya…

    JANGAN LUPA
    ….DOAKAN KAMI YAA PAK…..

  37. […] Ternyata ada kecurangan sistematis dalam pelaksanaan UN SMP di Medan. Bener katanya Pak Urip, ada tim sukses busuk sekolah yang bermain saat ujian. Dan menurut Pak Daud, memang ada “himbauan” untuk melonggarkan pengawasan saat […]

  38. memang memprihatinkan kondisi pendidikan di negeri tercinta ini. Kejujuran malah dianggap barang aneh. Sejak hari pertama UAN, saya langsung miris ketika anak saya yang di SMA melaporkan adanya kecurangan (apa tepat saya mengatakan kecurangan kalau semua pelakunya melakukannya dengan sukahati??). Saya hanya bisa berpesan sambil berdoa,.. “pertahankan kejujuranmu nak. Mungkin tidak terasa manfaatnya, tapi paling tidak, kamu tidak mencemari hidupmu dengan hal-hal yang busuk”. Entah nasihat ini manjur atau tidak, tapi saya masih mempunyai keyakinan anak yang saya besarkan dengan doa dan memberi contoh hal-hal yang baik dan sikap yang selalu jujur, masih memiliki hati nurani yang setiap saat membisikkan peringatan padanya untuk tetap berjalan di jalur yang benar. ….saat ini jalur yang benar itupun semakin samar.

  39. Yusuf Kalla sangat tidak adil !
    Masak cuman standar penilaian yang ditekankan, bukankah kualitas hasil penilaian sangat ditentukan oleh standar proses, standar keuangan, standar sarana dan prasarana dsb.
    Lengkapi dulu lab, buku gratis, guru yang berkualitas m, dan sebagainya baru diminta standar kelulusannya 5, 6, 7, atau bahkan bisa juga 10.
    JK ente telah menumbuhkan budaya bohong, budaya munafik, budaya kamuflasae dsb di tengah tengah bangsa ini. Ente harus bertanggung jawab dunia akhirat

  40. Sebagai pelaksana di sekolah memang seperti pegang buah simalakama, diambil mati bapak tidak di ambil mati ibu, itu kata pribahasa

    artinya kalao kita tidak mengikuti orang lain sekolah kita dianggap jelek kalo ada yang tidak lulus tapi kalo kita buat tim sukses berarti kita membuat bodoh para penerus bangsa, mereka akan selalu ingin disuapi sampai akhirnya jadi pejabat yang korup.

    gimana negara kita mau maju kalo dunia pendidikannya seperti ini. kalo terus demikian tunggu aja kehancurannya !

    mari kita bersama2 sama membangun negra kita dengan bersih dan buatlah generasi kita ini generasi yang cerdas tanpa terpaksa artinya cerdas dengan kekuatan sendiri. kita jangan nunggu hancur dulu baru diperbaiki, mumpung belum terlanjur mari kita benahi dunia pendidikan kita dengan yang lebih terarah dan tertib.

    ayo Indonesia maju …. terus maju dengan hati bersih … jauhkan dari diri kita hal-hal yang kotor …. yang kan menjerumuskan kita pada kehancuran …

  41. […] Pak Urip – Tim Sukses Ujian Nasional di Sekolah   […]