Susahnya Kerja Tanpa Tetikus

Pagi-pagi menghidupkan komputer, seolah tiada masalah. Saat looding OS tiba-tiba pointer di display monitor ngambek gak mau jalan. Rupanya ngambek tetikus yang setiap saat dengan ikhlasnya saya pencet saya geser sana sini. Dengan rasa dongkol saya harus restart, kemudian mencoba melurus-luruskan kabel tetikus itu. Harapannya agar masih bisa dipakai lagi. Ternyata begitu loading tetep saja pointer tidak bisa digerakkan. Selesai sudah pengabdian tetikus itu. Sudah 3 tahun ia saya pekerjakan. Merasa betapa mudah dan nyaman menggunakannya, dan betapa susahnya setelah kepergiannya.

Mesti cari penggantinya. tetikus (mouse atau mos) saya itu tadi bukan jenis optical sepeti kebanyakan mos jaman sekarang. Masih menggunakan bola kelereng yang dibalut karet. Sesekali harus dibersihkan karena banyaknya debu yang menemel di pemutar dalamnya. Dalam setahun ini saya sudah mencoba menggantikannya dengan model optical demi mendapatkan kenyamanan. Tapi 2 kali menggunakan mouse optical itu belum puas memakainya sudah bermasalah. Akhirnya saya kembali mempekerjakan mouse lama yang warnanya putih kusam karena sering didekap telapakan tangan. Dan akhirnya tadi pakai benar-bener pensiun. Terimakasih mos-ku.

Mungkin karena sudah kecanduan dengan kenikmatan menggunakan mos itu, perintah tombol-tombol papan kunci untuk navigasi tidak ingat lagi gunanya. Sekedar untuk berpindah menu saja mesti coba dan coba, nyaris tidak sabar. Dan bener-bener menyulitkan. Sunguh besar jasanya penemu mos ini. Bendanya kecil, harganya tidak seberapa (ini untuk mos saya loh), bahkan kalau kita beli komputer di bilang keyboard dan mosnya bonus (meskipun sih sebenarnya sudah dihitung oleh penjualnya mana ada barang gratis). Omong-omong tahu gak siapa penemu hardware yang satu ini? Douglas Englebart lah penemunya.

Tapi masih beruntung juga walaupun agak sedikit sulit (karena gak tahu lagi cara menggunakannya) beberapa tombol keyboard bisa menggantikannya meskipun tidak selincah mos itu. TAB, SHIFT, ALT,CTRL, PANAH, F1-F12 dan beberapa huruf bisa dipakai dengan kombinasi yang tepat. Sekali lagi benar-benar “menderita”. Demi kenyamanan akhirnya saya harus membeli tetikus yang baru, meskipun harganya jauh lebih mahal dibandingkan harga umum di kota-kota besar. Apa boleh buat…

Gimana, mau mencoba iseng bekerja di komputer tanpa mos? 😀

12 responses

  1. hehehhe emang ketergantungan kita terhadap produk teknologi nampaknya semakin tinggi, dulu dijaman kita pake chi writer atau word star kayaknya ngak ada ketergantungan sperti itu

  2. Di beberapa pekerjaan mamang masih menggunakan mouse, seperti di dunia design grafis, untk bidang yang satu ini hampir 90 persen menggunakan mouse. Tetapi kalau hanya sekedar ketak-ketik, buka ini buka itu saya pikir tdk terlalu di pakai banget. COntoh untuk buka program satu ke program lain, kita bisa kok tanpa harus menggunakan mouse. Coba saya kombinasikan Alt+Tab maka akan keluar menu apa saja yang sudah kita buka…

    Tetapi bagaimanapun mouse memang kecil ttp sangat-sangat berguna…
    Kalau bisa kita seperti mouse: kecil namun sangat berguna untuk kehidupan.

  3. Kalau untuk ngetik aja, kadangkala malah lebih cepet gak pake mus tuh, asal udah apal shortcut tombol kibod nya. Tapi waktu harus berurusan dengan grafis, kalau si mus nggak ada, mending libur kerja dulu deh

  4. Kalau di Windows, saya lumayan hapal shortcut-shortcutnya, tapi kalau di Linux, waduh, kayaknya malah ndak bisa kalo ndak klak-klik. (Ralat)

  5. Buat saya, paling sutris kalo disuruh surfing Internet tanpa mouse, khususnya kalo mau ngeklik (tepatnya, milih) hyperlink tanpa mouse. Bisa sih milih link pake Tab, tapi kalo link-nya banyak kayak blog ini, bisa kesemutan tangan ini mencet Tab untuk mencapai link yang kita mau. Belom lagi kalo kebanyakan mencet Tab-nya, jadi kudu ngulang mencet Tab lagi dari awal… Hwarakadah!

  6. ngga… saya sudah pernah.. hehe susah juga kalau maen komputer tanpa mouse…

  7. Enakan yg pakai dielus-elus dgn 1 jari.

    Helgeduelbek: Mos yang model apa sih?

  8. wah, saya sih lebih suka pake kibord daripada pake mos…
    repot mindah mindah tangan..
    *dasar males aja..*

    Helgeduelbek: wah jadi gak kecanduan mos yah padahal rasanya ….uihhh 🙂

  9. jadi inget zaman DOS…
    apa kabar monitor touchscreen….

  10. juliah::
    itu pa de. tetikus yang nempel di laptop.dielus-elus 1 jari.. hehehe…

    hukks.. buntut tetikusku sering digrogotin tikus.. tikus kok makan tikus. mau cari terikus yang ga pake buntut..

  11. gw lebih suka geserin pointer ama click pake tenaga supra natural, lebih praktis