Kiriman Buku Tentang Menulis itu

Hari ini saya mendatangi kantor pos kota saya untuk mengambil kiriman buku dari Bang EWA (Ersis Warmansyah Abbas) Banjarmasin. Surprais buat saya, mendapat beberapa buku dalam paket yang dikirim beliau. Tentu saja gratis. Terimakasih Bang EWA telah bermurah hati dan telah mem-provokasi saya untuk selalu belajar dan menulis.

Buku yang saya terima itu semuanya karya beliau sendiri, berjumlah 7 eksemplar (enam judul buku). Dua eksemplar Buku Menulis Sangat Mudah, masing-masing 1 eksemplar buku dengan judul Nyaman Memahami ESQ, Antologi Puisi Tajuk Bunga, Antologi Puisi Kolaborasi Nusantara dari Banjarbaru, Taman Banjarbaru, Surat Buat Kekasih. Tidak mudah saya mendapat buku-buku semacam ini di kota saya. Meskipun ada uang tapi yang dicari belum tentu ada.

Berikut ini buku karya Ersis Warmansyah Abbas yang saya terima beberapa saat yang lalu . Kalau berniat memilikinya datang saja ke toko buku terdekat di kota Anda (hehehe sedikit ikut promosikan meskipun yang punya tidak meminta untuk ini).

Buku Ersis

Belum semua saya membacanya karena baru hari ini saya terima.

Sebuah prestasi hebat untuk seorang Ersis WA yang dalam waktu singkat telah berhasil membuat banyak buku. Dan salut saya lagi, ia rela mengirimkan beberapa bukunya kepada saya, orang yang tidak dikenalnya.
“Terimakasih Bang… Semoga Allah SWT memberikan balasan setimpal atas budi baik Pian. Karya-karya Pian selalu saya nantikan walau saya hanya bisa melihat lewat tulisan-tulisan di blog dan artikel di media on line ini. Saya bener-bener terprovokasi untuk selalu menulis.”

Setelah membaca tulisan beliau itu (lewat blog www.websersis.com) saya sudah tetapkan untuk menulis di blog ini tentang apa saja terkait tugas dan diri saya sebagai pengajar, minimal 1 tulisan perhari. Jika tidak terpenuhi itu suatu hutang bagi saya dan harus saya bayar di hari berikutnya. Yah walaupun tulisan saya sekedarnya, karena baru itulah kemampuan saya. Inipun karena ada blog yang memberikan keleluasaan, berbagi, mendapatkan banyak pengalaman dari para blogger lain, bisa membuka pikiran bertemu banyak kenalan baru hanya lewat tulisan.

Inilah saya yang selalu ingin bisa menulis, meskipun tulisan saya hanya katarsis bahkan narsis, tapi semua saya niatkan untuk membalas budi baik semua blogger Indonesia yang tulisannya telah banyak memberikan pelajaran berharga buat saya.
Terimakasih Bang Ersis. Terimakasih semua-nya.

Iklan

22 responses

  1. 1. Ah kalau saya direkomendasi untuk dapat buku itu, dan grtis, tentu saja mau, dan pak guru juga bung Erwis akan sya doakan msuk sorga…..

    2. Menulis 1 kali sehari, memang berat pak. Saya sendiri sering kewalahan…..kehabisan gagasan…dipaksa-paksaian gak keluar….terus bagaimana ya kalau menulis buku? baru 1 lembar kehabisan ide…wah….. berlatih terus pak…

  2. Hebat euy, dikirimi langsung oleh EWA.

    Salam juga pada EWA. Bagaimana kabar ternaknya EWA?

  3. Niat saya ingin setiap hari menulis sesuatu, tetpi sampai hari ini belum juga. Suatu saat nanti saya ingin sehari satu tulisan.

    Saya pengen juga mendapatkan buku dari pak EWA, tp kalau bisa gratis, piye yo….

  4. Bukunya menarik pak Urip,
    Selamat membaca nanti kita dicritain yaa
    soalnya ga bisa beli sendiri dan ga ada yg kirim, kejauhan

  5. pak… sudah baca “Guru: Mendidik Itu Melawan!” by Eko Prasetyo belum?
    seru banget!!

    (komentar OOT)

  6. buku opo to kuwi kang?

  7. mau juga dong…

  8. Wah..eank juga ya dapet buku gratis langsung dari sang Author! selamet membaca Pak!

    menelurkan 1 tulisan tiap hari…? wehh….selamet memeras otak Pak :p

  9. mantep juga ya dapet kiriman buku segepok gitu. Besok2 kalo pak Urip udah nulis buku, aku mau dunk dapet paketan nya ehehehe

  10. Kita memerlukan banyak orang seperti EWA dan Pak Urip. Tulisan tidak harus dicetak. Bagus jug sih kalau dicetak dan dijual kalau ada kemampuan untuk itu. Tapi bagi yang belum punya modal ya lebih baik ngeblog saja. Kalau EWA beramal dengan mengirimkan buku-bukunya, kita bisa beramal dengan membebaskan tulisankita untuk dibaca di dunia maya. Buat printout dan bagi ke teman-teman juga bagus. Kertas nggak perlu yang baru. Tuh di kantor banyak kertas “rusak yang bagian sebaliknya masihkosong. Kita manfaatkan saja kalau sekedar dipajang di mading.
    Tapi darai pengamatan penulis yang sering menempel tulisan di mading. Hanya anak-anak lho yang maubaca. Guru-guru sepertinya merasa enggak perlu.

  11. @Mrtajib: Kalau sudah mengunjungi blog beliau pasti udah bisa dapat gratis… baca ditempat masing-masing. Hanya tidak semua ada di sana.
    Kalau saya gagasan/ide banyak cuman menuangkannya sering mbulet … lagi cari pola jati diri dalam menulis. Pokoknya kang.. belajar terus, ini blog kita maksimalkan.

    @ Arif K: Wah rupanya sealiran sampean dengan bang EWA yah, alirah Laki-laki berambut panjang. 🙂 Semoga belia membaca tulisan sampean itu.

    @ Prayogo & Senyumsehat: bisa baca di blog beliau itu. http://www.webersis.com

    @ Kikie: Belum mbaca… kami lebih sering ketinggalan kalau ada buku bagus, nunggu sampai bisa beli. Online-nya ada gak?

    @ Bebek & Passya: coba kunjungi blog bang Ersis itu

    @ Niken: Seperti saya harus tahu diri dengan dikirimi bukunya pak ersis itu, harus semakin rajin nulis, yah sebisanya. harus banyak belajar seperti mbaca tulisan sampean yang mengalir enak dibaca. Tindak loncat-loncat, seperti tulisan saya, mengekangnya susah. Jujur saya salut membaca cerita2 sampean.

    @ Neeya: Mau nulis buku apa yah… masih ngayal nih.

    @ Willyedi: kapan ke rumah? ada 1 eksemplar bisa untuk samepan ambil, karena dikirim ganda yg menulis sangat mudah itu. Kadang memang guru lebih sering tidak memperdulikan hal2 yg dianggap sepele. Mungkin sudah merasa kepenuhan ilmu kali yah.

  12. Hehehe… Kang Kombor juga pernah dapat buku dari penulisnya langsung. Kebetulan sih dia adik kelas saya di SMA. Mungkin karena saya ini abangnya maka dia merasa nggak enak kalau nggak ngirim, hehehe. Judul bukunya: “Membangun Profesi KONSULTAN HAK KEKAYAAN ILETEKTUAL Langkah Menuju Profesionalisme dan Kemandirian Profesi”.

    Sebuah buku bagus yang ditulis oleh Ari Juliano Gema.

    Mari Pak Guru, kita menulis terusssss….

  13. Dapat buku gratis dari penulisnya langsung, memang dapat meningkatkan minat baca secara signifikan ( belum disurvey lho ). Saya juga mengalaminya ketika awal Januari lalu diberi buku CHANGE oleh Pak Renald Kasali ketika beliau presentasi di tempat saya. Beliau juga membubuhkan tandatangan di halaman judulnya. Saya jadi lebih bersemangat membaca buku yang mengupas tentang menagemen perubahan yang tebalnya sekitar 500 halaman tersebut. Jadi kalau anda menulis buku, boleh juga dikirim satu eksemplar untuk saya biar saya jadi lebih bersemangan membacanya. Supaya afdol, bubuhkan tanda tangan juga di halaman judulnya. Terimakasih dan salam eksperimen.

  14. Dapat buku gratis…. Saya juga mau rek. Sek tak bukanya website cak EWA.

  15. ayo, kapan kamu bikin buku?

  16. Kalo ndak, bukuin aja tulisan-tulisan yang ada di blog in Pak. 🙂

  17. @ Kang Kombor: Bisanya baru katarsis di blog nih kang.

    @ Paijo: Iyah kang saya nunggu buku karya hasil eksperimen nya looo.

    @ Cakalief: hehehe, bikin dewe ae cak.

    @ kancutmerah: buku apa yah enaknya…belum ada ide sama sekali untuk buku, padahal Pak EWA nagih gitu. Kasih ide kali aja bisa diterusin.

    @ jtabah: gitu yah…tapi sepertinya….kok

  18. Ramai nich ye. Saya yakin kita-kita bakat dan bagus2 nulis. Dulu saya nulis untuk media cetak, lalu kumpulkan jadi buku. Kini nulis di blog, kumpulkan jadi buku. Ada juga tulis buku, lalu transper ke blog atau media cetak. Mudah kog. Otak jadi ringan, dapat duit, banyak pengemar he … he …

    Oh ya, rasanya saya pernah anjurkan. Coba masing2 kita (yang nulis di sini) bikin tulisan tentang susahnya awal menulis, ntar saya edit, kita jadikan buku. Asal, pola dasar pikirnya menulis itu sangat mudah.

    Tak ragu lagi dah, Sampeyan penulis yang bagus kog. Nyatanya saya suka baca. Saya baca buku minimal 1 sehari, nulis minimal 3 tulisan sehari. Kalau nulis artikel untuk koran, 15-30 kelar. Resepnya?

    Baca saja buku-buku saya.
    Slamat mencoba.

  19. @ Ersis Warmansyah Abbas: Iyah Bang, anjuran sedikit sudah saya tulis kok, di tulisan Bagaimana Saudara Menulis Nanti kalau ada yang saya rasa perlu saya tulis lagi…Masih mencari di celah-celah lipatan pikiran Hehehehe

  20. salam kenal sebelumnya pak guru 😀
    saya juga pengen belajar menulis, walaupun semrawutan , dan nggak tau menulis dengan kaidah yang benar :(, banyak ide ide tapi bingung gimana mewujudkan ke dalam satu bentuk tulisan, atau barangkali otak saya tidak ada bakat untuk menulis kali yah 😦

  21. Salam;
    saya salut buat mereka yang mau beajar menulis. Saya kira peradapan tertinggi dalam budaya belajar adalah menulis–menulis untuk membagun opini, memberikan edukasi, serta mulai dengan membuka diri, dikritik dan mengkritik. Jadi, orang yang sudah berani menulis adalah orang yang dinamis dan pasti satu saat ia bertemu pada titik puncak.

    Selamat bagi orang yang mau belajar menulis;
    Hotman Jonathan Adalah wartawan majalah budaya

  22. Slamat ya mas urip, saya juga dapet paket buku yang sama dari Bang EWA setahun yang lalu. Beliau memang baik banget. Intinya ingin bangsa ini cerdas dengan rajin membaca dan menulis…salam sukses selalu…