Menyambung Tulisan yang Tidak Nyambung

Dalam hal menulis kadang memang sulit untuk menghubungkan antar paragraf. Ini terjadi kalau kita berpikirnya tidak runut sehingga ada yang terputus. Tapi sebenarnya gak masalah sih, tulis saja apa yang ada di pikiran, yang penting masih dalam topik yang di bahas. Mungkin ini juga yang sering saya alami. Berpikir serampangan. Menulispun sering begitu juga. Kalaupun hasil tulisan “tidak terlalu serampangan lagi ” itu karena telah dipaksa untuk disambung.

Jadi ingat acara Om Farhan, ketika memaksa bintang tamu untuk bisa membuat cerita dari suatu hal. Ada 3 tulisan di suatu papan tentang 3 hal yang tidak berhubungan. Namun saya lihat dengan kepiawaian sang bintang tamu itu bisa membuat paparan yang cukup menarik dan bener-bener nyambung. Bahkan dengan disambut geeeer pemirsa namun cerita itu mengalir dan menggelitik. Apakah semua itu telah dipersiapkan atau tidak saya tidak tahu. Kalau itu spontanitas maka itu bener-bener menunjukkan kehebatan sang bintang tamu.

Bagaimana dengan tulisan-tulisan kita saya? Seperti yang saya tulis di paragraf awal itu begitulah adanya. Tapi ini terjadi kalau sedang menulis tentang hal yang sifatnya “ide-pemikiran-pendapat”. Untuk tulisan yang bersifat teknis yang seperti tips-trik, tutorial atau yang sejenisnya (meskipun belum banyak) ini lebih mudah, serasa tidak perlu disambung-sambung lagi. Perlu banyak berlatih memang, seperti yang saya pernah tulis Ayo belajar bersepeda di blog itu.

Tapi mengapa dalam obrolan secara lisan kita tidak kesulitan untuk beralih topik/bahasan. Rupanya dengan bahasa lisan kita terbiasa menyambungnya dengan jedah atau kata-kata tertentu, seperti Oh ya… bla bla bla atau pakai kata E!…bla bla bla. Dengan begitu maka obrolan pun terasa mengalir. Ini sama halnya kalau sedang mengajar. Ketika menjelaskan suatu topik karena terlalu asyik bisa melantur yang kadang jauh dari topik sesungguhnya. Anehnya itu sering tidak disadari, kalau sadar saya heran lho… kok sampai sini yah. Akhirnya… ok deh kita kembali ke pokok bahasan… seperti kata tukul “kembali ke laptop itu”.

Untuk mahir menyambung paragraf kita bisa belajar dari tulisan2 yang kita rasa mengalir dan enak dibacanya. Ini bisa kita amati dari tulisan-tulisan orang lain. Saya pun melakukan itu. Selain itu bisa mencoba menggunakan kata atau kalimat yang biasa dipakai secara lisan. Saya pikir bukankah menulis itu hanya sekedar mengalihkan bahasa lisan yang belum terucap ke dalam bahasa tulis seperti nulis di blog ini.

Bagaimana dengan saudara?

20 responses

  1. Kayaknya spontanitas aja, pak. Semua sudah disusun di otak dan tinggal dicetak dlm bentuk tulisan. Tapi sialnya kadang ada yg hilang kalau perhatian lagi teralih. Sudah sampai dimana tadi ya ? Apa ya habis ini ? Mungkin itu pertanyaannya. 🙂

    Menulis itu menata cara berpikir (kataku lho… 🙂 )

  2. Iya pak, kadang saya merasa ada ide tapi setelah dipindah dalam bentuk tulisan rasanya hambar, nggak enak dibaca, nggak nyambung dengan ide awalnya, jadi malah ditambah-tambahin hal lain supaya enak dibaca, tapi tetep aja nggak enak, nah…. jadi apa sih pak yang perlu dilakukan supaya tulisan kita enak dibaca? mungkin ada tips dari Bapak.

  3. betul banget pa malah saya pernah mau post eh.. tapi ga nyambung tapi kalo dibiarkan mengalir begitu saja dalam pikiran kita rasanya enak banget biarpun suka engga nymbung he…tapi apa ga masalah tu pa klo ga nyambung gitu?

    Trus supaya tulisan kita supaya ga serampangan lagi gimana?

  4. itu pengalaman nyaris semua orang. Kalau nggak salah, yang bukan di Indonesia, waktu di sekolah belajar khusus mengenai apa itu tulisan, paragraph, dan mempraktekkannya sebagai keterampilan menulis. Dulu saya punya buku, yang membahas apa itu paragaph saja, tebalnya sampai ratusan halaman. Tapi, di negeri itu, memang begitu doyan membaca dan menulis. Jadi, memang mengalirkan selalu perlu dilihat dari banyak sisi. Nyambung atau juga juga kayaknya begitu. Hampir semua yang saya tulis, selalu memenuhi pepatah : “Jaka Sembung bawa Golok, nggak nyambung …..”. Kalau begitu, saya sih cuma bisa nyengir saja.

  5. Kang kalo tulisanku gimana – supaya bisa lebih baik dan nyambung ?
    kadang-2 saya merasa ‘PAS’ gitu lho.. (biasanya berkaitan dengan titik koma – maklum dulu bahasa indonesiaku pas-pasan)
    iya sih kalau ngomong emang suka enak aja, begitu ditulis kadang2 susah banget apa lagi kalo banyak rujukannya.

  6. Ralat = maksudnya ‘GAK PAS’

  7. Dulu saya pernah ikut pelatihan kepenulisan.. kami dipaksa nulis satu halaman penuh dalam waktu hanya beberapa menit dalam suasana yang sengaja dibising-bisingkan setengah mampus plus diejek-ejek sepuas-puasnya.. walhasil jadilah itu tulisan, dengan berbagai warna perasaan yang melompat2 yang tak karuan jika dibaca dalam kondisi normal..tapi itulah latihan.. -Latihan mengalirkan perasaan- ..sampai sekarang pun saya masih kesulitan akan hal itu.

    Ya seperti bersepeda juga, harus siap jatuh bangun dan berjingkrak2 karena luka yang tak tertahankan..sampai akhirnya kepiawaian mampu kita dapatkan. semoga kita semua tak pernah berhenti belajar.

  8. kalo saya sih pak, saya nulis itu gak pernah ngasih tangan saya buat berhenti enulis walo yang di otak udah mendek dan gak bisa nyambung. tapi kalo udah terbiasa pasti gampang buat nyambung antara satu paragraf dengan paragraf lain. tapi kalo lagi mulai, paling kita kebungungan kapan kita harus buat paragraf baru, jadinya ya antar kalimat nyambung terus tapi gak bisa nambah paragraf hehehehe

  9. yah! setujuh!! tapi belom bisa tulisan daku mengalir bagai tulisan sampeyan!!
    belakar lagi kali yee…

  10. saya malah kebalik pak.. menulis lebih lancar dibanding lisan.. mungkin kalo tulisan gampang diedit, dicut copy paste.. tapi kalau lisan kepleset ngomong dikit aja kesannya gimana gitu.. mungkin kesimpulannya dua²nya lisan dan tulisan harus dilatih secara baik.

  11. masalah yang terjadi pada saya justru pas banget sama ama grandiosa12…kalo ngomong saya asli kagokk, gak ngalir dan gak bertema istilahnya loncat loncat..tapi kalo nulis, saya bisa ngatur pelan pelan dan berurut..soalnya, kalo salah gampang aja tinggal diedit ulang

    masalah kedua adalah susunan titik, koma dan tanda baca lainnya terutama penulisan huruf gede, suka seenak udel lé huehehe

  12. aku nulis asal aja. apa aja yg lewat di kepala, gitu. paling edit sana sini, trus…publish. hehehe…

  13. Saya suka baca tulisannya Dahlan Iskan, CEO Jawa Post groups. Untuk saya, bisa dijadikan sebagai salah satu belajar menulis, alirannya enak dan tidak suka mengadili, ada pilihan-pilihan. Tapi tetap sulit, perlu latihan rutin.

  14. saya biasanya nyari wangsit dulu sebelum nulis… kalo nggak dapet wangsit… ya nyari pangsit… beres…

  15. Saya kok paling tidak suka pelajaran mengarang ya? Waktu di SMP dulu, kalau disuruh mengarang saya pasti pusing. Mau ngarang apa ya? Yeee… daripada ngarang, lebih baik bicara (baca: menulis) apa adanya tentang apa saja yang ada. Nggak usah dikarang-karang. Apakah tulisan apa adanya tentang apa saja yang ada itu nyambung antar paragraf saya juga ndhak begitu ngeh. Tulisanku bukan untuk dinilai oleh Guru Bahasa Indonesia jeee…

    (Jan-jane nulis ki jan angel tenan, Pak Guru. Makanya saya asal nulis saja)

  16. kadang nggak nyambung juga, tapi kalau sudah terlanjur ya paling kita ralat saja tho! atau kalau malah tidak tahu : ini nyambung apa tidak ?
    yahh biarkan saja, semua akan ada waktunya “kebenaran akan terungkapkan”, hanya perlu hati-hati agar tulisan tidak mengandung ghibagh dan fitnah atau praduga yang menyesatkan, sehingga kita menjadi penanggungjawabnya karena kitalah sumbernya.

  17. ia, memang susah menyambung kalimat yang tidak berkaitan,tapi bagi saya itu tidak masalah, biar pembaca yang membuatnya tersambung! hik..hik..hik…

  18. secara lisan lebih susah buat aku daripada tulisan. Aku gak bisa basa basi. Kalo aku mulai basa basi itu brarti sbenernya aku gak tau mau ngomong apa ehhehe.
    Sepertinya sdikit kebawa ke tulisan. Aku sukanya yg ringkas dan padat. Tapi kalo lagi mood, tulisan bisa ikutan berpanjang-panjang gitu deh

  19. Saya juga mengalami kesulitan untuk menyambung dari satu kalimat ke kalimat berikutnya, namun saya tetap berusaha untuk menata kalimat-kalimat tersebut lebih jelas dan sistematis.

  20. Hi, my sites:b4d78301a9a916ac974e1db584ac9b35