Semua Ada Alternatif di Ubuntu (Linux)

Sekedar info.

Semua ada alternatif meskipun tidak selalu sama. Kadang yang alternatif itu sedikit kurang bagus, namun sebagain justru lebih hebat dari yang digantikan. Demikian ini berlaku pada software yang berjalan di Microsoft Wndows dan GNU/Linux.

Sudah lama tidak melakukan coba-coba software untuk Ubuntu. Dipakai tiap hari tapi hanya sekedar pakai, tidak mengeksplorasi lagi. Hari ini ada kesempatan dan keinginan untuk mencoba mencari sesuatu yang belum saya ketahui. Banyak hal yang saya dapat dari situs langganan saya www.lifehacker.com. Saya tidak mau repot langsung ketik di kotak pencariannya dengan kata Ubuntu, ketemu beberapa hal menarik yang baru buat saya.

Salah satu link yang menarik adalah yang terkait dengan open source as alternative. Hal ini pernah dibahas oleh pak Romi Satrio Wahono, tapi saya kurang puas. Saya temukan lebih banyak tentang software alternatif sebagai pengganti software komersial yang berjalan di Microsoft Windows. Di situs itu kita bisa menemui direktori software untuk:
business,
communications,
databases,
development,
graphic applications,
internet & networking,
multimedia & audio,
security & privacy,
system utilities,
web development.

Di situs ini kita bisa melihat sedikit ulasan terkait perbandingan berbagai software yang berjalan di Windows sekaligus alternatif/penggantinya jika ingin mencari sofware yg punya fungsi yang sama yang bisa berjalan di Linux. Selanjutnya untuk mendownload atau ingin memasangnya di Linux kita dituntun untuk menuju web resmi penyedia software itu.

Satu hal yang sedikit menyita perhatian saya ada software yang bernama Sumatra PDF. Harap maklum wong baru tahu. Pikiran saya, ini adalah hasil kerja orang Indonesia yang mengabadikan karyanya dengan nama sebuah pulau di Indonesia. Ternyata dugaan saya meleset. Software ini ternyata bukan buatan anak negeri (kalau gak salah lhoo) dan ia baru bisa jalan di Windows sebagai alternatif untuk pembaca file format PDF. Jika ingin menelisik lebih jauh tentang boleh klik di sini tentang software ini. Untuk alternatif sih oke-oke saja. Di Linux ada beberapa pengganti kalau sekedar untuk pembaca file PDF, yaitu Xpdf, Ghostscript, Kpdf.

Demikian sedikit info, terimakasih.

11 responses

  1. pertama pak guru! jangan sampe Ubuntu jadi jalan buntu ya…

  2. Ngomong-ngomong soal Linux, Saya belum pernah menyoba Ubuntu, tapi kalo tidak salah Ubuntu itu turunannya distro debian, dan secara pribadi saya kurang menyukai sistem distro debian (dan turununannya seperti ubuntu) karena menurut saya kurang user friendly 🙂 Saya lebih suka dengan Gang nya Redhat,Fedora,Mandrake 🙂 Tapi untuk masalah applikasi alternatif, saya setuju ada banyak aplikasi open source alternatif di Linux, meskti masih perlu berkembang lebih lanjut agar dapat sama bagusnya dengan aplikasi komersil.

  3. ubuntu…..?kalo saya belum pernah, tapi kalo anaknya, kubuntu, saya sudah 2 tahun make. kalau sekedar untuk pekerjaan ringan saya selalu make linux, tapi kalo udh masuk ke pemrograman saya masih “terpaksa” make windows. menurut saya sih kubuntu lumayan user friendly dibanding distro lain, tapi semua distro punyakelebihan beda. sampai saat ini saya make 3 distro sekaligus, redhat, mandrake dan kubuntu. lumayan buat belajar.

  4. nanti saya coba ah…tapi saya sudah pakai linux apa sama opersinya dengan linux apa guru?

  5. Tapi lagu alternatif gak ada dipaket ubuntu pak :-D.
    Tapi apa bener solusi pendidikan yang baik itu Open Source pak..???

    ” 😀 ah… bisa saja mas Mico ini. Saya ma gak tau persis apakah itu solusinya, pokoknya saya kenalan dulu lah”

  6. Saya dah lama jatuh cinta ama ubuntu, tapi tak kunjung berhasil menginstalkannya karea ada masalah dengan cd rom notebook saya. Tolong buat tmn2 yang ngerti cara lain buat nginstall ubuntu selain levat cd rom sendiri.

  7. Sepekan yang lalu saya sudah install kubuntu, mo nginstal ubuntu dan edubuntu gak selesai, mungkin cd-nya yg bermasalah, mo ganti cd lain lagi gak bawa… akhirnya kubuntulah yg terinstall.

    Tapi masih belum dieksplore nih, cuma sekedar install aja. Harus banyak belajar nih, bantuin yah pak Helge dan Rekans…

    OOT ==> Warna baru nih Pak Helge… lebih segar…

  8. @ IchsanMufti: Pinjem atau pakai CDrom yang portable kalau ada, atau kopikan ke hardisk portable yang bisa dikoneksikan lewat USB

    @ CLO: Yah kita saling berbagi saya hanya menuliskan apa yang kebetulan lagi saya ingin ketahui dan baru saya praktikan saja.

  9. udah coba Kuliax belum? cukup mengakomodir kita2 tuh… lagian kan enak kalau di linux lebih flexible kalau mo buat aplkasi tambahan yang sesuai dengan selera kita…

    …salam buat pak guru urip…

    “Salam kenal juga Mas Adriansyah, senang sudah s4kan mengunjungi blog ini. Saya belum coba linux Kuliax… sebab sudah gak kuliah lagi 🙂 . Yah nanti ingin saya mencicipi juga. saya masih awam tentang berbagai linux yg jumlahnya banyak ini.”

  10. #anang
    wah kalo itu memang relatif mas.. ada yang suka debian, ada yang suka fedora.. tergantung selera, tp selama ini saya pengguna Fedora :D, saya juga install Kubuntu, Xubuntu dan PCBSD via VMWare

  11. @sandynata
    yup, saya setuju mas… linux mah deket sama selera (walaupun yang namanya linux ya tetep linux walaupun dipake’in lipstick apa aja… hehehe).
    saya penggemar berat linux, di rumah os windows cuman buat maen anak, terus linux-nya ada 4 neh… ada slackware, fedora core (sekarang lagi musuhan sama fedora, karena begitu cepatnya ngeluarin versi baru padahal yang lama masih banyak bug-nya…), redhat, dan xandros, plus kuliax buat dihack lagi.
    oya, sehari-hari juga saya pakai mobile application termasuk os mobile, yaitu pake MiniPE + dsl + puppy, plus berbagai aplikasi mobile lainnya… lumayan gak tergantung sama komputer manapun seandainya diperlukan…
    …tambahan: saya pake dsl yang versi security admin…buat belajar…

    @linuxer
    salam linux … merdekakan opensource…