Pagi Ini: HTML Editor di Ubuntu dan <!–nextpage–>

Yang pertama buka komentar blog sendiri. Perhatian di komentar cakmoki tentang alternatif untuk bikin kode html dengan tawaran bluefish. Karena saya lagi makai Ubuntu… Ok cari di Synaptic package manajer, ketemu alias ada ok langsung pasang dan lihat performansinya. Lumaya meskipun gak WYSiWYG. Kurang puas langsung nggoogle, dapat beberapa. Yang pertama yah bluefish itu, terus NVU, kemudian GNotepad+, lalu Amaya. Nyari yang bisa jalan di Ubuntu pokoknya.

Yang paling saya suka adalah NVU (ini bacanya N-view lho) karena WYSIWYG, meskipun untuk subscripts dan superscripts tetep kurang praktis. NVU ini bacanya N-view lho. GNotepad+ gak WYSIWYG, gak begitu tertarik. Amaya, bingung nyarinya untuk memakainya gimana wong menunya gak ketemu-temu. Ternyata dijalankannya dari terminal/konsol dengan mengetikkan amaya. Ah… kamu maya pikin repot dan penasaran saja, sudah gitu kurang sreg lagi makainya. Bener2 payah. Tapi asyiknya semua tadi di-install dari syptantic, untung pagi hari ini akses rada ngebut. Jadi gak perlu waktu lama.

Berikutnya buka panduan.wordpress.com, ada yang menarik tulisan Qzoners tentang membuat halaman bersambung. Tadinya saya protes kok tulisannya untuk wordpress.org, setelah konfirmasi ternyata sudah diedit, kebetulan sama2 on line kali responnya cepet.
Jadi untuk membuat halaman bersambung rupanya banyak yang belum tahu termasuk saya sendiri. Bahkan pembaca tulisan itu malah sepertinya kurang begitu nyimak isi tulisan Qzoners yang diedit kemudian saya perbaiki sedikit, bahwa kode <!–nextpage–> (tanda lebih kecil, tanda seru, garis datar 2 kali, nextpage, garis datar 2 kali, tanda lebih besar) itu bisa digunakan di wordpress.com, tidak harus pakai php seperti yang di wordpress.org itu.

Selanjutnya persiapan untuk ngajar jam 09.15 TIK selama 3 jam pelajaran dan berikutnya ulangan harian kelas XI-IPA dengan bahasan larutan penyangga. Soalnya tidak multiple choice, tapi isian.

Sekian, selamat berakhir pekan… saya liburnya minggu saja, ee dengan Senin ding karena libur Nyepi, juga Selasa gak ada jam ngajar… jadi asyik juga sedikit santai, paling membantu TU ngoprek program SPM dan Sistem penggajian yang baru dari KPPN.

6 responses

  1. Pak, saya pusing nih. Ubuntu dah bersemayam di note book saya, dan saya mulai terbiasa. Tapi nyari driver wi-fi biar bisa konek internet susahnya setengah mati. Jadi belom bisa nyoba jurus2 nya pak guru:(

  2. mas ichsan coba gabung di milis ubuntu-id deh, keluh kesah disana, banyak user yg udah pro make ubuntunya. Jelasin detail wi-fi adapternya mas ichsan seperti apa.

    Oh maksudnya begitu ya pak urip, kayaknya tips itu dipake ama blogger yang bisa nulis artikel panjang lebar pak (seperti bapak ini), klo saya nulis 1 paragraph aja udah puyeng 😀

  3. gak ngerti, seperti biasa. dasar sayanya aja yg blebek, pak guru 😀

  4. Wah, ini jurus-jurus para kampiun… butuh waktu untuk memahaminya.

  5. Sekedar info, kemaren pagi saya baru dapet kiriman dari Netherland, berupa 10 keping CD Ubuntu versi 6.10. Agak terkejut memang karena sewaktu saya pesan dulu, versinya masih 6.06. Entah apa kelebihannya, baru akan dicoba hari ini. Sekian. 🙂

  6. Halaman bersambung? Beda dengan <!–more–> ? Bukannya <!–more–> itu untuk nyambung halaman?

    Selamat liburan Pak!

    “Sedikit beda pak <!–more–> untuk melanjutkan suatu tulisan dalam satu postingan, sedangkan <!–nextpage–> untuk membuat postingan menjadi beberapa halaman”