ClamAV dan AptOnCD

01.54 Waktu Indonesia di Desktop KDE Ubuntu-Ku.

Jam segitu masih asyik begadang, sambil nunggu scanning virus untuk pertama kalinya di ubuntu. Tadinya bingung mau nyeken virus pakai apa akhirnya keputusan diambil makai ClamAV. Setelah di install e njlalah dicari gak ketemu-temu di mana untuk bisa akses program ClamAV itu. Pas konsultasi di grup ubuntu Indonesia dugaan saya bener menjalankannya pakai terminal atau konsul.

Paling nek kalau memakai cara-cara begitu. Harus mengetik perintah yang masih terasa asing, lah masih ijo baru kenal linux lewat ubuntu. Kecuali terpaksa gak ada cara lain baru makai CLI (Command Line Interpreter). Untung ada yang menyarankan pakai Klamav. Ini rupanya program Clamav sudah dipakaikan GUI tapi harus dijalankan di KDE, kalau di Gnome sepertinya belum bisa.

Setelah dijalankan sejam scan virus belum kelar juga. Hasilnya beberapa file terindikasi sebagai virus atau apa gitu. Itupun file-file bawaan dari windows dulu. Yah syukur-lah bisa dideteksi asal gak ngawur saja deteksinya, sebab kadang ada file bukan virus malah dianggap virus khan jadi ngacau.

Sebelum itu ada rasa penasaran, gimana kalau nanti saya mau install ulang Ubuntu saya, apakah harus install semua paket dari awal seperti saat memulainya dulu itu. Harus terhubung ke interntet melakukan pendownloadan lagi berjam-jam karena koneksi lambat. Kalau iya yah nambah kerjaan pasti. Akhirnya baca artikel kanan kiri atas bawah ketemu. Semua paket installasi yang pernah terinstall itu bisa di backup, bisa di backup ke CP pakai program APTonCD. Yah sudah langsung download paket file itu yang ukurannya gak seberapa. Setelah di download, halah malah bingung gak tahu apa yang harus dilakukan. Akhirnya nanya ke grup ubuntu tadi. Malah dapat alternatif untuk backup hanya mengkopi file2 dalam folder tertentu (tepatnya di /var/cache/apt/archives) . Yah sudah saya selamatkan dulu siapa tahu besok mau mencoba linux lain.

Kembali ke soal untuk menginstall APT onCD itu katanya nginstallnya bisa dilakukan dengan sebaris perintah lewat mode konsol atau terminal. Tapi namanya males yah sudah, gak jadi. Pas iseng ngeklik ganda file dengan akhiran *.deb itu lah kok berhasil terinstall meskipun harus pakai ijin untuk masukkan password sebagai root dulu layaknya di synaptic itu. Ternyata installasinya mudah banget tinggal ikuti perintah… meskipun sempat di bawah ke synaptic segala. Dan yah itu tadi cukup klik ganda langsung nginstall sekalinya. eaaaaalla. Berhasil akhirnya nginstall APTonCd. Setelah mencoba membuat backup ke CD akhirnya saya putuskan batal saja, lah wong cdrw drive yang ada rada2 gak beres, tapi yang jelas prinsip tahu. kalau yang belum tahu bisa baca disini.

Sepertinya linux terutama ubuntu tidak sulit, hanya perlu sedikit bimbingan saja, entah lewat forum atau milis atau tanya ke yang lebih ngerti. Perlu proses memang untuk mencari sedikit ngelmu. Dan tidak bisa instan, itu setidaknya bagi saya yang sedikit kurang cekatan dalam memahami sesuatu. Ah tapi biarlah yang penting nanti bisa juga.

Setelah klak-klik pas pukul 02.40 jam di monitor saya putuskan istirahat dulu, mulai ngantuk adalah saat tepat untuk tidur, sebab tidur tidak boleh dipaksakan. Scanning virus saya stop dulu. Dan akhirnya tulisan ini saya publish juga.

Iklan

9 responses

  1. iyah, aku suka banget sama apt get, nya debian

  2. Pak Urip, saya sudah posting cara instalasi sesuai dengan keinginan Bapak

  3. @ Raffaell: Saya mah baru belajar jadi seneng gak seneng saja harus seneng 🙂
    @ Nur Aini Rakhmawati: Nggih mbak sudah saya simak, terimakasih telah membukan otak saya yang uBuntu karena itu hal baru je.

  4. Pak blog nya di add donk ke planet.ubuntu-id.org? biar tambah rame & gampang bacanya. 🙂

  5. kalo gw pake debian hehehe

  6. Memang agak ribet untuk pirus-pirus ini pak. Apalagi klo bapak menggunakan ubuntu sebagai file server yang bisa lintas OS. Apalagi jika file servernya writable, nah otomatis os lain (windows) yang terinpeksi akan ikut menitipkan filenya di file-server kita. Memang pirus-pirus tersebut gak akan aktif di ubuntu, dari pengalaman database clam-av masih agak kurang untuk beberapa pirus-pirus windows.
    Tapi tentunya kedepannya akan semakin baik, ada sih beberapa alternatif antivirus yang free juga dan legal dipake di ubuntu (AVG n Avast udah bisa pak)

  7. @ johan: Sepertinya belum layak tulisan pemula seperti ini
    @ buchin: Orangnya cakep gak si debi itu? 😀
    @ micokelana: Saya sebenarnya naksi sama AVG, tapi cara installnya tidak semuda ClamAv, ada gak cara sederhana masang AVG di Ubuntu? Ajarin yah… lewat blog sampean saja. ditunggu

  8. […] sulit, banyak langkah yang harus diikuti. Jadinya yah pikir-pikir. Tapi setelah pengalaman kemarin menginstall APTonCD yang begitu mudahnya untuk penginstallan berkas berkestensi *.deb, saya putuskan untuk ngecek AVG […]