Gagal, Coba Lagi, Jangan Berhenti

Mendapatkan kabar gembira atas jerih payah tentu sangat memuaskan. Ini akan sangat berbeda dengan kabar gembira tanpa berpayah-payah. Namun apapun tetep harus disyukuri. Ini adalah kisah saya dalam menghadapi tes mendapatkan beasiswa, tahun lalu gagal tapi tetep membesarkan hati dengan harapan tahun berikutnya ada kesempatan. Dan Alhamdulillah tahun ini tercapai keinginan untuk memperoleh beasiswa itu.

Saya jadi ingat masih kecil saat SD dulu yg pernah gagal untuk naik ke kelas 2 karena memang sekolah belum saatnya (dipercepat). Tapi justru itu menjadikan semangat terpompa hingga akhir kuliah dulu. Yang ada dalam pikiran harus menjadi yang terbaik, meskipun derajatnya baru di level angka dan lokal.

Kesempatan semoga tak tersia-siakan lagi, segala kekuatan sedang dihimpun demi kelancaran penggalian ilmu nanti. Gagal pertama kali adalah uji kesabaran bukan berarti kebodohan, maka jika terhenti maka itu merupakan kegagalan total. Tapi kita mesti sadar bahwa dibalik kesuksesan, kegagalan akan terus mengintai. Maka kesiagaan dan penyedian logistik alternatif harus ada.

Tapi semua itu adalah kembali ke niat semula untuk apa semua itu kita lakukan. Kalau harapannya sebatas tertentu, yakinlah itu tercapai tapi hanya sebatas itu pula. Maka dalam meraih apapun tidak ada niat dengan sistem tanggap darurat. Niat haruslah kaffa. Tidak baik meniatkankan tujuan terntentu dalam tingkataan tanggap darurat saja. Hikmahnya akan jauh lebih mendalam dan kemanfaatannya akan jauh lebih besar. Oleh karena itu jangan sampai ubah niat gara-gara kegagalan lalu ambil jalur tanggap darurat.

Adakah diantara kita yang tidak pernah menemui kegagalan?

19 responses

  1. kalo gagal, coba lagi. gagal lagi, coba lagi. kalo masih gagal juga dan udah mentok, coba ‘plan B’ 😀

  2. atau malah tidak pernah mencapai hasil yang diimpikan….

  3. Selamat pak 🙂 Menurut saya mungkin saat ini adalah yang terbaik menurut Allah SWT untuk kita. Karena boleh jadi kalau kita sudah lulus tahun sebelumnya belum tentu memiliki kesiapan seperti sekarang ini. Walaupun sudah pasti harus disertai kegigihan ikhtiar kita juga, ya pak.

  4. yap semangat yang paling ampuh adalah ketegaran..
    bener mas, jangan pernah menyerah…semua ada hikmahnya…
    setiap orang pasti pernah mengalami kegagalan tapi tergantung orang itu mennanggapi bagaimana….

  5. Maaf anda belum beruntung hehehehheheh

  6. Sayangnya gak semua orang bisa menerima kegagalan dengan baik yah~

  7. Ada pepatah yang bilang bahwa kegagalan itu adalah sebuah kesuksesan yang tertunda saja. Dan terus terang saya meyakini itu.

    Peluang 1 persen pun harus di ambil, jadi kalau gagal sekali kenapa tidak di coba lagi.

    Orang2 pinter banyak bilang, orang yang sukses itu bukan orang yang pinter, tetapi orang yang tekun dan banyak belajar dari pengalaman.

    sukses selalu Mas….

  8. kegagalan saya yang terakhir adalah memasang plugin yang sangat saya butuhkan di blogdokter…sebelumnya juga gagal memperbaiki template yang tidak bersahabat dengan internet explorer…

  9. Yap, gagal coba lagi, coba lagi, dan coban lagi. kegagalan bukan berarti menunjukkan kebodohan kita dst…. wah jadi semangat nih untuk coba lagi. Buat pak uripnya salam kenal. baru pertama mampir nih.

  10. SETUJUUUU
    namanya juga proses belajar ada yang namanya TRIAL and ERROR, kata iklan juga ada yang bilang gak ada noda ya gak belajar.. anggap aja errornya itu noda.. tul gakk?? kalo butuh info beasiswa buka nih http://www.blosbeasiswa.blogspot.com

  11. wakakakakakaka, saya lebih ngenes, ngelamar anak orang, eeeeeh ditolak, cuma gara2 saya belum punya titel (padahal udah ada penghasilan antara 4 jt per bulan walo gak kerja langsung), dan sekarang si cewek ntu udah menggelembung perutnya. wakakakaka kegalalan paling parah seumur hidupku…

  12. Wah kegagalan sepertinya menimpa setiap orang. Termasuk saya. Dulu saya juga pernah gagal, sangat kecewa sekali, tak terima dengan kegagalan, sampai-sampai protes segala ke Allah. Tapi, kecewanya saya itu sebenernya salah. Saya tahu salahnya setelah empat tahun kemudian, barulah saya tahu kenapa saya mendapat takdir kegagalan. Sekarang, saya malah bersyukur, untung dulu saya gagal. Justru klo waktu itu saya berhasil, belum tentu saya dalam keadaan yang sekarang, yang tentunya lebih saya syukuri.

    Dan tahun lalu pun, hampir saya gagal.

    Adakah manusia yang tak pernah merasakan kegagalan?

  13. Pak, apa ini postingan untuk menyambut pengumukan kelulusan hari ini…? 😦

    …untungkah saya lulus.

  14. Cerita Pak Urip mengingatkan saya juga. Hampir2 dahulu saya gak naik kelas 2 SD. Sempat pasrah juga sih. Tapi setelah akhirnya saya dinaikkan ke kelas 3, maka saya belajar teruss… urusan main adl nomor 2 (Coz kebanyakan main nih dikelas 2)..kecuali main sepak bola mah tetap dilakoni :D…Akhirnya ga ada lagi ancaman degradasi hingga lulus PT. Semua yg tjd pd diri kita memang ada hikmahnya 🙂

  15. Tes-tes. Gagal lagi atau tidak,ya?Saya sering gagal komentar pake opera mini. Jadi,maaf,kalau tidak bisa komentar di blog bapak.

    Berbagi cerita:
    Waktu saya lulus SMA, saya ikut UMPTN dan Pendaftaran STIS. Dan dua-duanya gagal. 😦
    Belajar dari kegagalan, selama setahun saya berlatih memahami dan mengerjakan berbagai soal, dan akhirnya pada tahun berikutnya saya bisa lulus UMPTN, di Universitas Indonesia Jurusan Teknik Kimia, di STAN dan STIS.

    Dari situ saya baru sadar, kegagalan adalah keberhasilan yang ditunda.

  16. Gagal……….itukan suatu kewajaran. Orang tidak akan paham tentang “hidup” kalo ga pernah gagal. Ya kan??

  17. Setuju tetep semangat dan http://www.cobalagi.com
    keep inspired to keep trying

    http://www.cobalagi.com

  18. hebat…tak semua orang bisa sabar…tapi bisa diusahakan…:)

    Pak/Bu yang dah sukses ingat kita ya …kita juga saudara kan…doain ya..pake yang mustajabah! makasyih…