Linux Sekarang Ternyata Mudah dan Mempesona

Benar kok tidak sesulit yang dibayangkan kalau untuk pemakaian di sekolah atau kantoran pada umumnya.

Linux yang mulai saya kenal lewat Ubuntu “6.06” dan lebih dari sekedar membaca atau mencicipi lewat live-CD distro-distro selama ini, ternyata benar-benar mempesona. Pesonanya mengalahkan rasa ketakutan untuk melakukan perintah-perintah Command Line Interpreter (CLI). Ketakutan itu disebabkan oleh para pemberi petunjuk yang langsung menghadapkannya dengan perintah semacam dos di windows itu. Ini seperti yang saya rasakan sebelumnya. Akhirnya banyak yang tetep bertahan dengan sistem operasi yang dibilang mahal namun “murah”.

Untuk pengguna awam yang hanya mengunakan aplikasi kantor dan beberapa aplikasi umum lainnya, tidak perlu-lah dihadapkan dengan berbagai perintah CLI. Dengan Ubuntu dan juga keluarganya (Kubuntu, Edubuntu, Xubuntu atau distro lainnya) pelajaran di sekolah sudah cukup dengan instalasi standar saja. Dan siapapun bisa melakukan instalasi Ubuntu hanya dengan 6 langkah. Waktunya cukup singkat. Hanya dengan 6 langkah GUI (tidak perlu pakai perintah CLI), di dalamnya kita sudah dapatkan sistem operasi plus aplikasi perkantoran dan beberapa aplikasi yang lainnya.

Pesona yang saya rasakan, adalah banyaknya aplikasi pendidikan yang ada di dalamnya. Memang itu semua didapat dengan penginstallan lewat internet yang hanya perlu beberapa kali klik lewat synaptic. Namun untuk wilayah perkotaan ini bisa dihemat dengan membeli paket aplikasi/software dengan hanya beberapa rupiah. Biasanya dalam beberapa keping CD/DVD. Atau kalau tidak, bisa memesannya di toko-semacam gudang linux.

Jika diperlukan, baru perlu sedikit belajar tentang CLI tadi, kitapun bisa melakukan dengan hanya salin tempel saja jika sudah ada, seperti di panduan ubuntu berbahasa Indonesia.

Oh ya untuk Ubuntu kitapun bisa memasang bahasa antar muka bahasa Indonesia untuk beberapa bagian. Inilah salah satu kelebihan open source software. Benar-benar pesona tersendiri, setidaknya untuk saya saat ini.

Mungkin anda juga berpikiran sama dengan saya dan beberapa orang lain, wah kalau bekerja pakai linux apakah bisa dibuka di windows. Maksudnya kalau kita mengerjakan aplikasi office di linux (pakai open office misalnya) tetep saja bisa dibuka dengan microsoft office. hanya tinggal mengubah ekstensi yang sesuai ekstensi di microsoft office saja. Ubah ekstensi doc saat menyimpan file di OpenOffice.org Word Prossesor, ubah ekstensi xls saat menyimpan file di OpenOffice.or SpreadSheet. Demikian yang lainnya tinggal menyesuaikan saja. Itulah alasan yang sering ada dalam pikiran orang-orang kantoran yang kebanyakan di kantornya pakai Sistem Operasi Windows. Kalau gak mau repot sekalian saja di rekomendasikan agar kantor makai Linux… tapi gak bisa maksa juga.

Jika ingin tahu pesona dan kehebatan Linux caranya tidak lain yah memakainya. Saya baru kenalan dengan Ubuntu dan akan segera mengakrabinya. Bahasa mesumnya, linux ternyata bener-bener seksi, tidak kah kita nafsu melihatnya, tidakkah kita tergiur untuk menggaulinya… ๐Ÿ˜€ .

Iklan

27 responses

  1. Linux is the best alternatif for building Indonesia yang Independent. I support…. *maksude opo yo?*

    “Yah dari pada maksa pakai bajakan kalau ada penggantinya kenapa tidak makai linux”

  2. saya pake Linux udah beberapa bulan..tentu saja disandingkan dengan windows pirated edition..hehehe. sampe sekarang gak bisa nginstall program cara manual…susyehnyeeeee.. ampun deh..

    “Pengalaman saya semula juga gitu sekarang dah mulai ngerti dikit, Untuk pemula selevel saya sebaiknya mbaca Panduan Ubuntu itu”

  3. pengan sih mas ganti windows bajakan saya ini pake yg legal…tapi sayangnya ada beberapa software penting yang masih lum bisa dpt penggantinya di os linux ini!!!

    padahal kalo aj ada, InsyaAllah pasti pindah ๐Ÿ˜€

    “Saya sebenarnya mengajak untuk kalangan sekolah karena program aplikasi berat yang belum ada gantinya jarang digunakan, setidaknya di sekolah kita sudah kenal-kan, sebuah tekanan ada pelajaran TIK yg membahas masalah HAKI langgar-melanggar, kok yang dipakai tetep ilegal, disekolah saya sendiri baru akan dimulai tahun ajaran 2007/2008”

  4. Saya pakai Linux. Awalnya RedHat masih versi 7 kalau ndak salah. Trus ganti ke SUSE 10.
    Akhirnya pindah ke Ubuntu. Hehehe. Terimakasin untuk komunitas Ubuntu Indonesia.

    Tapi kalau di kantor, pakai OS MacOS atau Windows. Berdasarkan pendapat saya yang cupu ini, Linux masih kurang perkasa untuk membuat animasi dan digital imaging.

    “Untuk pengguna komputer advance memang apalagi pengolah gambar memang belum bisa bersaing, tapi kalau standar di sekolah kenapa tidak makai linux, pengalaman saya karena pengenalan linux yang keliru, di dahulukan seremnya. Semoga apliklasi yang kurang perkasa segera dibenahi terus, saya cuman bisa memberikan dukungan moril saja nih”

  5. Saya semakin tdk sabar menunggu kirim CD yang sudah saya pesan (ngikuti petinjuk mas urip). Katanya cd akan datang 4-6 minggu.
    Nanti kalau sudah datang pertama yang akan saya install adalah komputer pribadi.

    Siiip tenang saja saya kemarin dapat 2 kali malahan, paket pertama ubuntu 10, paket kedua kubuntu dan edubuntu, saya sekarang lagi getol-getolnya belajar Ubuntu untuk pribadi dulu

  6. Seneng banget saya bacanya semoga dapat ditularkan kepada rekan-rekan dan anak didik Pak Urip disana…

  7. Kapan ya aku migrasi ke linux?
    Harusnya sekarang! Bukan gitu?

  8. prayogo : oh iya yog mesen CD ubuntu yah?? klo gak salah yang bisa dipesen secara gratis ubuntu 6.06 (Dappper Drake), klo versi teranyar 6.10 (Edgy Eft) sudah tidak lagi memberikan free shiping. Tapi saran gw sih lo download aja dari miror lokal kayak di http://mirror.cbn.net.id atau di http://kambing.vlsm.org. Dari pada nunggu kiriman kurang lebih 1 bulanan nyampe, download dengan koneksi kabel 1 hari kelar yog (Asal pake download manager).

    Selamat menggunakan Linux pak urip, ditunggu tukar pengalaman menggunakan multi terminal di ubuntu.

  9. pengalaman saya make Gnu/Linux emang lebih asyik, semuanya bisa kita kontrol, program yang ngak perlu di buang dari HD, jadi lebih irit, setelah beberapa kali ganti distro akhirnya memutuskan menggunakan slackware yang hanya modus teks, trus kita intall apa aja yang kita butuhkan dari source code, terasa lebih eneng di komputer sekelas P3

  10. wehhh….pak guru ini keren banged loh!!
    jauh2 di ujung pulau sono, mau juga mengoprek Ubuntu!
    semoga bisa ditularkan ke muridnya ya Om?

  11. Saya belum mikir kapan mau pakai pegel-linux. Secara komputer di kantor make XP Pro legal dan nggak ada kebijakan kantor untuk berubah ke linux, ya saya mah nderek mawon tetep make Jendela-jendela. Di rumah ada PC bekas buat anak saya yang balita itu. Dipakainya hanya untuk main-main dengan CD dari Pustaka Lebah. Mau dioprek OS-nya diganti linux juga males wong saya nggak pernah make PC bekas itu.

  12. eh kang….
    temennya bapak saya kepsek sma di kalimantan…lab kompinya dia cerita tuh lengkap banget..tp dia tetep make windows bjkn ๐Ÿ˜€ karena emang dia ga tau..dan ditempat dia beli komputer juga ga ngasih tawaran..malah diinstalin yang windows bajakan langsung!!!
    emang dari dinas pendidikan ada diskon kang??

  13. […] 07th 2007, 3:30 adalah Disimpan pada Pengalaman Menyamber tulisan Pak Urip (Helgeduelbeg) tentang Linux ternyata mudah dan mempesona berikut ini saya membagi pengalaman menginstall ubuntu dalam enam seperti yang disebutkan Pak Urip […]

  14. @ Deni3wardana: Monggo ditunggu bimbingannya pak, saya baru mulai belajar nih. Makasih.

    @ wllyEdy: Kuatkan niat dulu jangan maksa.

    @ Yah kalao koneksinya gak ndret-ndreta sih ok saja. Tunggu saja tanggal-nya, atau mas miko duluan aja gimana?

    @ Wahyu: wah mesti bagai-bagi pengalaman dong ngoprek slackware-nya ditunggu looo

    @ diditjogja: Yah belajar untuk sedikit idealis kalau gak bisa bayar lisensi, kapan lagi dan siapa yg mesti mulai kalau gak guru, agar muridnya ngerti ada hal lain dari yg selama ini ia pakai.

    @ Kang Kombor: nunggu saat perlu saja, gak usah dipaksa kang. apalagi legal tinggal nikmati saja toh.

    @ ekowanz: Wah mereka kalau urusan gitu biasanya tidak mau tahu, yang penting komputer, isinya apa kadang gak mikir. yang penting bisa hidup. Diskon…? Malah sering dimark-up

  15. Pak Guru, sementara saya masih pakai Windows nih karena kebetulan windows saya legal begitu juga dengan beberapa software (ada sih beberapa software yg bajakan…mungkin lebih banyak dr yg legal hehehe)
    Tapi membaca begitu banyak ‘kampanye’ tentang linux saya jadi penasaran pengin nyobain linux juga (terutama edubuntu) tapi mungkin belum sekarang…mungkin sekitar 1,5 tahun lagi lah hehehe (kelamaan ya?) Soalnya sayang kalau install linux di komputer yg sekarang saya pakai hehehe..

  16. Pak dhe, “kenal” linux dah lama, bahkan sempat beli CDnya (bonus dari majalah komputek, dl), heeh..he.. maklum agak tkut error. Kalo mau nyobain instal ubuntu sendiri, apa mesti windowsnya diilangi dulu? wah blas nggak ngeh kalo mau migrasi, selama ini hanya user aja! suwun Pak dhe. wassalaam

  17. wah… pak guru juga sudah mulai menggunakan Linux.
    dulu waktu saya sekolah (smp&sma) blm kenal dengan linux…

    pas kuliah pun kesan horor masih menyelimuti linux..
    tapi pas nyoba…. huhhhh… puass banget… enak banget buat dioprek..

    sekarang dengan animasi yang sangat keren di ubuntu menggunakan beryl, saya jadi ‘kesengsem’ dengan linux. Bahasa mesumnya, seksi loh… ๐Ÿ˜€

  18. bagus pak! wah jadi pengin coba juga..

    “Silahkan dicoba jangan lupa bagi pengalamannya yah, saya ini masih awam juga.”

  19. Kata siapa Linux susah? Justru ‘kesulitan’ itu menjadi sebuah ‘tantangan yang menyenangkan’ buat kebanyakan enthusiasts..

    Saya sendiri mencoba untuk meng-establish sebuah file,proxy,web,dan FTP server untuk kantor saya.. dan, -guess what-, awalnya saya memutuskan untuk menggunakan M$Wind0ze Server 2003 Enterprise, sebuah aplikasi sistem operasi yang katanya ‘premier, complete, and powerful’, yang ternyata BOHONG belaka. Setelah saya menginstallnya, saya tidak menemukan satupun dokumen yang menjelaskan kepada saya: Bagaimana cara mengaktifkan proxy server, menjalankan FTP dan http service, dll.
    Bisa dibilang, saya yang merasa cukup ‘punya cukup jam terbang’ dengan Wind0ze XP, merasa praktis BUTA dengan kondisi Server 2003 yang baru saja up and running itu. Baca forum dan milis pun percuma, karena kebanyakan merujuk pada M$ Knowledge base dan technical support. Technical support my *ss! Ini barang bajakan!

    Akhirnya untuk proxy, saya mendownload sbuah software bernama Free Proxy, untuk firewall saya menggunakan Zon Alarm Pro -bajakan-, dan saya memutuskan untuk menunda penginstallan Apache dan FTP karena butuh waktu belajar cukup lama untuk download dan untuk bisa menginstallnya dengan baik ke dalam sysop itu. Dan server itu akhirnya hanya difungsikan untuk proxy dan file server. Pathetic? You bet…

    Setelah beberapa lama, RAID dalam sistem tersebut mengalami error karena suatu hal, yang diperkirakan tegangan listrik yang turun mendadak, dan masalah besar muncul: sebuah partisi RAID gagal total! Windows tidak dapat membacanya sama sekali, dan tidak bisa melakukan recovery. Dunia terasa runtuh…

    Oke, format ulang partisi sistem, dan saya mengganti sysop dengan Fedora Core 6.1. Instalasi memang panjang dan melelahkan, tetapi, gila! Semua paket server sudah termasuk di dalamnya! Name it: Firewall-SELinux, Fileserver-Samba, Proxy-Squid, Http-Apache, RAID-LVM manager, FTPd, dan yang pasti gak ada di Wind0ze: SSH Telnet server! O_o
    Sesudah diinstal, dengan total space memakan kurang dari 3Gb, sedikit konfigurasi di sana sini, dengan bantuan situs2 dan milis dari web yang sangat membantu… VOILA! Linux , non bajakan, all freeware, berjalan mulus.
    Sebuah server sederhana, dengan fungsi lengkap, aman, cron melakukan maintenance otomatis -daily- tanpa perlu campur tangan saya, dan kapan saja saya mau maintenance melalui SSH dari rumah, bisa! Luar biasa.

  20. Ckckc ini mah comment yg musingin buat pemula, tapi tetep mengobarkan semangat untuk terus menikmati pesonal Linux… Thx Bos

  21. belajar linux ..?? gampang kok asal punya semangat.
    pengalaman dulu waktu UU. HAKI diberlakukan saya langsung migrasi ke linux, hehe… [malu ati juga keterusakan pake bajakan] ๐Ÿ™‚ ..waktu itu pilihan ke mandrake 9.1 karena distro yang ini paling mudah dipelajari dan di install.

    Sampai detik ini saya pengguna setia linux, apalagi dengan penyempurnaan distro mandrake hingga ke mandriva 2007, semakin perfect saja rasanya.

    Permasalahannya begitu di kegiatan MGMP ternyata saya hanya sendirian yang menganut aliran linux, apalagi ditambah dikmenti sendiri yang gencar promosi aplikasi SAS under wi****s, sangat dilematis. Ternyata di lingkungan birokrasi sendiri linux di terima setengah hati …., persis seperti BPPT yang mengeluarkan IGOS tetapi menkominfo diam2 melakukan MoU dengan Micro****

    Linux hanya diterima oleh orang-orang yang idealis …
    … saya jadi teringat ucapan rekan saya, .. jika mencuri roti di gudang roti lebih mudah … kenapa musti susah-susah ngantri beras … apalagi nyurinya rame-rame … :):)

    tetapi apakah nurani kita seburuk itu ….???

    Salam hangat untuk semua,

  22. kenapa ya sy kalo install ubuntu 6 sering error pas abis di restart selalu hang. katanya harus masukin cd dulu eh pas dimasukin cd ubuntunya dia langsung minta install. please some body help me….

  23. Hmm….
    good idea…..

  24. Pak guru, salam kenal .. kebetulan juga org baru di linux. Buat yg laen bnr apa kata pak guru.

    Saya juga belajar linux nih, kl ada kesempatan knp enggak ? ? belajar pelan tp pasti dg target 1 hari dpt 1 knowledge aja lah. ๐Ÿ™‚

    Bantu ya pak ๐Ÿ™‚

    Norjik

    http://norjik.blogspot.com
    http://norjik.wordpress.com

  25. numpang tanya dong pak guru….
    klo pas mo buka file yang keluar malah tulisan kyk gini:

    Read-error
    format error discovered in the file in sub-document styles.xml at 2,45992 (row,col)

    gmn tuhhh?? tolongin dunk…cos nih file penting bgt…. ๐Ÿ˜ฆ

  26. […] tulisan Pak Urip (Helgeduelbeg) tentang Linux ternyata mudah dan mempesona berikut ini saya membagi pengalaman menginstall ubuntu dalam enam langkah seperti yang disebutkan […]